Wagub Jabar: Hasil Pilkada Percayakan kepada KPU

Redaktur: Satmoko Budi Santoso

TASIKMALAYA – Wakil Gubernur Jawa Barat (Jabar), Uu Ruzhanul Ulum, mengimbau masyarakat yang telah menyalurkan hak pilih untuk tetap tenang, sabar, dan tidak terlalu reaktif terhadap hasil hitung cepat (quick count) dari lembaga survei.

Kang Uu sapaannya mengatakan, hasil resmi tetap berdasarkan penghitungan real count dari Komisi Pemilihan Umum (KPU). Ia pun meminta warga Jabar memercayakan perhitungan resmi KPU untuk menentukan bupati/wali kota terpilih.

“Saya imbau kepada para pendukung, tim sukses, dan masyarakat di delapan kota dan kabupaten di Jawa Barat (yang menggelar Pilkada Serentak 2020) untuk tenang menyikapi proses perhitungan surat suara di KPU,” ucap Kang Uu saat dihubungi pada Jumat (11/12/2020).

Delapan daerah di Jawa Barat (Jabar) selesai menggelar Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020 pada Rabu, 9 Desember. Seluruh elemen harus menjaga kondusivitas di wilayahnya masing-masing apalagi di masa pandemi COVID-19.

Kang Uu, menegaskan bahwa KPU merupakan lembaga yang tidak bisa diintervensi kepentingan apa pun sehingga dirinya berharap KPU bisa menjalankan amanah suara rakyat dengan sebaik-baiknya.

“Kami yakin KPU tidak akan bisa diintervensi oleh siapa pun. Komisioner KPU juga sadar hukum dan takut hukum,” ujar Kang Uu.

Bagi pendukung, simpatisan, dan tim sukses pasangan calon yang unggul lewat hitung cepat, Kang Uu menegaskan agar mereka tidak melakukan eforia berlebihan dalam menyikapi perolehan keunggulan sementara.

Lihat juga...