Warga Kota Bogor Didorong Kreatif Kembangkan ‘Urban Farming’

BOGOR — Wali kota Bogor Bima Arya mendorong warga di kota tersebut terus mengembangkan kreativitas berkebun melalui kegiatan urban farming dengan memanfaatkan lahan pekarangan dan lahan kosong di sekitar rumah.

“Kegiatan urban farming ini semula hanya hobi ibu-ibu di rumah. Tapi setelah pandemi COVID-19 dan adanya kebijakan WFO dan WFH, kegiatan urban farming jadi meningkat pesat,” kata Bima Arya saat melauncing fitur bogorberkebun, pada website: kotabogor.go.id, di kota Bogor, Jumat (4/12/2020).

Menurut Bima Arya, setelah pandemi COVID-19, banyak orang bekerja dari rumah, mereka mencari kegiatan alternatif lainnya. “Kegiatan yang banyak diminati adalah urban farming,” katanya.

Kegiatan urban farming ini, tidak hanya menanam bunga di pekarangan rumah, tapi bisa juga menanam tanaman buah, tanaman sayur-mayur, memelihara ikan didalam baskom, atau beternak ayam. “Urban farming, saat ini tidak hanya sekasar hobi, tapi bisa untuk menutupi kebutuhan konsumsi di rumah,” katanya.

Bima Arya juga menyebut, dari kreativitas urban farming, dapat meningkatkan pendapatan dan secara tidak langsung dapat meningkatkan perekonomian.

“Beberapa hari lalu, saya mengunjungi pameran bunga di BNR Kota Bogor. Ada tanaman bunga, bernama janda bolong, karena daunnya bolong-bolong. Waktu saya tanya harganya, disebutkan Rp80 juta. Saya kaget, tapi itu nyata,” katanya.

Bima berharap, kegiatan urban di Kota Bogor, dapat meningkatkan ekonomi penggiatnya dan secara tidak langsung meningkatkan ekonomi Kota Bogor. “Gerakan berkebun ini juga harus mengarah pada peningkatan potensi ekonomi,” katanya.

Bima. Arya berharap, kegiatan bogor berkebun ini tidak hanya sebatas launching, tapi bisa terus berjalan berkesinambungan.

Sementara itu, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP), Anas S Rasmana, mengatakan, kegiatan bogor berkebun ini, memiliki tiga tujuan, pertama, membantu masyarakat meningkatkan pendapatannya secara mandiri pada situasi pandemi COVID-19. “Melalui kegiatan Bogor berkebun ini, diharapkan masyarakat dapat memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari,” katanya.

Kedua, melalui kegiatan Bogor berkebun ini, warga yang aktif pada kegiatan urban farming, dalam melakukan kegiatannya secara sistemis dari hulu ke hilir.

Ketiga, Pemerintah Kota Bogor me-launching fitur bogorberkebun, yang didalamnya berisi komunitas Bogor berkebun, mulai komunitas pelaku urban farming, komunitas penyedia bibit dan benih, komunitas penyedia pupuk, informasi pelatihan, dan sebagainya. “Di antara komunitas dapat saling berkomunikasi dan berinteraksi,” katanya. (Ant)

Lihat juga...