Perajin Tahu di Gunung Kidul Harapkan Kestabilan Harga Kedelai

Perajin tempe mengangkat kedelai rebus di tempat produksi, Wonocolo, Surabaya, Jawa Timur, Minggu (3/1/2021) – foto Dok Ant

GUNUNG KIDUL – Perajin tahu dan tempe di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), mengharapkan adanya kestabilan harga kedelai. Hal itu sangat dibutuhkan, agar industri tahu dan tempe tidak terdampak fluktuasi harga kedelai.

Salah satu pedagang tahu dan tempe di Pasar Argosari Wonosari, Turgiyanti mengatakan, meski ada persoalan harga kedelai, harga tahu-tempe saat ini belum mengalami kenaikan yang berarti. “Harga tahu-tempe saat ini masih biasa, tergantung besar-kecilnya ukuran. Namun kami berharap pemerintah menurunkan harga kedelai supaya tidak naik,” kata Turgiyanti, Senin (4/1/2021).

Di awal Desember, harga kedelai disebutnya masih berkisar Rp8.500 per kilogram. Namun saat ini, harga kedelai sudah mencapai Rp9.000 per kilogram. Harga kedelai impor di Gunung Kidul mulai naik pada 28 Desember lalu. “Harga kedelai pernah mencapai Rp9.200 per kilogram jelang tahun baru. Kami berharap ada kebijakan khusus terhadap kedelai impor,” katanya.

Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Gunung Kidul, Virgilio Soriano mengatakan, sempat ada informasi jika para perajin tahu-tempe akan melakukan mogok produksi. Kemudian, Disperindag Gunung Kidul langsung mengecek pusat industri tahu dan tempe di wilayahnya, untuk memastikan rencana itu, meski ternyata urung dilakukan.

“Rata-rata pengrajin memahami situasi yang ada. Apalagi mengingat produksi tahu-tempe memang sangat tergantung pada kedelai impor. Kami minta para pengrajin melakukan penyesuaian dari kondisi ini, termasuk lebih mengoptimalkan bahan yang ada,” katanya.

Virgilio mengatakan, pihaknya sudah berkomunikasi dengan Pemerintah Provinsi DIY, berkaitan dengan situasi terkini. Hal ini dikarenakan kewenangan mengenai distribusi kedelai impor ada di jenjang lebih tinggi.

Harapannya, pemerintah pusat bisa segera mengeluarkan solusi, agar kenaikan harga kedelai impor bisa dikendalikan. Ia juga meminta warga tidak resah dengan kenaikan tersebut, mengingat belum terjadi secara signifikan. “Masyarakat kami imbau tetap bijak dalam menghadapi situasi saat ini,” kata Virgilio. (Ant)

Lihat juga...