Peter Sagan Cenderung Pilih Tour De France Ketimbang Olimpiade

Pebalap BORA-Hansgrohe, Peter Sagan, asal Slowakia, memasuki garis finis saat berlaga di Tour de France Etape ke-20, dari Lure menuju ke La Planche des Belles Filles di Prancis, Sabtu (19/9/2020) – Foto Dok Ant

JAKARTA – Juara dunia balap sepeda tiga kali, Peter Sagan, lebih cenderung ke Tour de France ketimbang Olimpiade, jika dia terpaksa harus memilih dari dua ajang besar di 2021 tersebut.

Sejumlah laporan menyebut, para atlet mungkin harus menjalani karantina terlebih dahulu, menjelang Olimpiade Tokyo. Sementara Tour de France usai, hanya kurang dari satu pekan sebelum jadwal road race Olimpiade.

Para atlet sepeda pun dihadapkan dengan pilihan yang berat. “Kita akan melihat apa yang akan terjadi tahun ini. Saya tidak bisa memutuskan, kami belum tahu. Tapi jika saya harus memilih, tentunya saya akan memilih jersey hijau (Tour de France) lagi. Tapi tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi,” kata Sagan, bicara dari kamp pelatihan tim Bora-Hansgrohe di dekan Lago Di Garda, Italia, Minggu (10/1/2021).

Pebalap Slovakia itu memegang rekor tujuh jersey hijau di Tour de France, setelah memecahkan rekor pebalap Jerman, Erik Zabel, dengan memenangi poin klasifikasi tertinggi di Tour de France 2019. Dia gagal mempertahankan gelar itu tahun lalu, setelah musim balap sepeda mengalami empat setengah bulan vakum, karena krisis kesehatan global. Pebalap sepeda berusia 30 tahun itu merupakan salah satu pebalap bertalenta di generasinya. Memenangi tiga gelar juara dunia road race secara beruntun dari 2015-2017. (Ant)

Lihat juga...