Swedia Tunda Pembayaran Vaksin COVID-19 Pfizer

Vaksin COVID-19 buatan Pfizer. (ANTARA/REUTERS)

STOCKHOLM – Badan Kesehatan Swedia, menunda pembayaran vaksin COVID-19 buatan Pfizer Inc, karena masih menunggu klarifikasi dari pembuat vaksin, mengenai jumlah dosis yang tersedia pada setiap tabungnya.

Pfizer, membuat tagihan untuk enam dosis di setiap tabung vaksin untuk Swedia. Sementara kontrak pembelian menyebutkan, negara itu akan membayar lima dosis vaksin per tabung. Swedia berharap, Komisi Eropa dan Pfizer, dapat menyepakati jumlah dosis yang akan dikirim per vial atau tabungnya. “Sampai ada kejelasan, kami telah memberi tahu perusahaan kita harus menunggu informasi yang jelas dan sesuai dengan tagihan,” kata Kepala Epidemiolog Badan Kesehatan Swedia, Anders Tegnell, Selasa (26/1/2021).

Kantor perwakilan Pfizer di Swedia menolak menanggapi pertanyaan terkait masalah tersebut. Namun, pihak perusahaan memastikan, ada enam dosis per-tabungnya. EU dan Pfizer semula sepakat, setiap tabung akan berisi lima dosis vaksin. Namun kemudian, ada dosis keenam, yang dapat diambil menggunakan jarum suntik khusus. “Ini tidak dapat diterima. Jika satu negara hanya mampu mengeluarkan lima dosis vaksin, mereka mendapatkan dosis yang lebih sedikit untuk harga yang sama (untuk enam dosis),” kata Koordinator Vaksin Swedia, Richard Bergstrom.

Juru bicara Badan Kesehatan Swedia mengatakan, tidak dapat menanggapi pertanyaan terkait isi berita tersebut. Badan kesehatan mengurusi tagihan pembayaran vaksin COVID-19 Swedia. Pfizer Inc, perusahaan farmasi multinasional asal Amerika Serikat, mengembangkan vaksin COVID-19 bersama perusahaan bioteknologi asal Jerman, BioNTech. Vaksin COVID-19 Pfizer, yang diberi nama BNT162b2, telah mengantongi izin pakai darurat di 55 negara, di antaranya Argentina, Australia, Austria, Amerika Serikat, Inggris, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Filipina, Qatar, Portugal, Meksiko, Irak, Israel, Italia, Kuwait, dan Kolombia. Vaksin COVID-19 itu masih menempuh uji klinis tahap terakhir di Argentina, Brazil, Jerman, Afrika Selatan, Turki, dan Amerika Serikat. (Ant)

Lihat juga...