Besaran Insentif Tenaga Kesehatan di 2021 Diupayakan Tidak Berkurang

Sejumlah perawat beristirahat dengan mengenakan alat pelindung diri di Instalasi Gawat Darurat khusus penanganan COVID-19 di RSUD Arifin Achmad, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (5/6/2020) – foto Dok Ant

JAKARTA – Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, mengklaim sedang mengupayakan agar insentif tenaga kesehatan di 2021 tidak berkurang, meskipun ada pengurangan anggaran dari Kementerian Keuangan.

“Akan ada diskusi lagi dengan Menteri keuangan. Aspirasi itu ditangkap Kementerian Keuangan dan akan didiskusikan,” kata Budi, dalam rapat kerja dengan Komisi IX DPR, Rabu (3/2/2021).

Budi mengatakan, sedang mendiskusikan kemungkinan realokasi anggaran di luar Kementerian Kesehatan, untuk dialokasikan sebagai insentif tenaga kesehatan, dengan Kementerian Keuangan.

Pengurangan insentif bagi tenaga kesehatan yang menangani COVID-19 menjadi sorotan Komisi IX DPR. Wakil Ketua Komisi IX DPR, Nihayatul Wafiroh, menyesalkan surat Kementerian Keuangan kepada Kementerian kesehatan terkait pengurangan insentif tersebut. “Kita kekurangan banyak tenaga kesehatan. Perlu waktu lama untuk mendapatkan satu tenaga kesehatan. Mengapa insentifnya dipotong,” tandasnya.

Ninik, panggilan akrabnya mengatakan, tenaga kesehatan memerlukan tambahan vitamin. Sementara itu, dia mendapatkan informasi dari beberapa rumah sakit, bahwa perawat kekurangan vitamin. “Tenaga kesehatan perlu vitamin. Vitamin kurang, apalagi nanti insentif yang dibayar juga masih dipotong,” tuturnya.

Wakil Ketua Komisi IX, Anshory Siregar mengatakan, tenaga kesehatan telah merelakan waktu, bahkan nyawa, untuk menangani pandemi COVID-19. “Tenaga kesehatan itu garda terdepan. Tolong jangan dikurangi insentif mereka. Harus dikembalikan,” tegasnya. (Ant)

Lihat juga...