Infeksi Covid-19 di Tokyo Dimungkinkan Naik 9 Kali Lipat

Seorang pria yang memakai masker, saat wabah penyakit virus corona (COVID-19), melintasi papan elektronik yang menunjukkan indeks Nikkei di pasar saham di kawasan bisnis di Tokyo, Jepang, Senin (4/1/2021). -Ant/Reuters

TOKYO – Jumlah infeksi Covid-19 di Tokyo, kemungkinan naik hingga sembilan kali lipat sejak musim panas lalu, berdasarkan tes antibodi Covid-19, saat Jepang berusaha menekan gelombang pandemi ke tiga sekaligus yang paling mematikan jelang Olimpiade pada Juli mendatang.

Tes acak Covid-19 di ibu kota Jepang pada Desember lalu memperlihatkan 0,91 persen partisipan memiliki antibodi Covid-19, dibanding dengan sekitar 0,1 persen pada riset serupa Juni lalu, menurut laporan Kementerian Kesehatan pada Jumat.

Riset tersebut menggunakan sampel dari 15.000 orang lebih, dan menunjukkan kenaikan pada tingkat antibodi di Osaka dan Prefektur Miyagi.

Laporan infeksi Covid-19 di Jepang cenderung turun dalam beberapa hari belakangan, tetapi pemerintah memberi sinyal, bahwa pihaknya akan tetap waspada.

Jepang bulan lalu mengumumkan status darurat selama sebulan di 11 wilayah, termasuk Tokyo, prefektur sekitar dan Kota Osaka.

Pemerintah memutuskan untuk memperpanjang status darurat di 10 dari 11 prefektur sampai 7 Maret, lantaran sistem kesehatan masih kewalahan, meski jumlah kasus Covid-19 menurun.

Jepang mencatat lebih dari 390.000 kasus Covid-19 dengan 5.832 korban meninggal.

Negara Asia timur itu putus asa untuk membasmi infeksi yang makin mengganas, saat mereka mempersiapkan Olimpiade musim panas, yang bakal digelar pada 23 Juli 2021. (Ant)

Lihat juga...