Manufaktur Lebih Mencemari dari Sektor Listrik dan Transportasi

Foto dokumen: Bill Gates, Co-Chair dari Bill & Melinda Gates Foundation, memberi isyarat saat dia berbicara selama pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Swiss 25 Januari 2018. -Ant/Reuters

WASHINGTON – Bill Gates memancarkan optimisme dalam membahas kemampuan dunia untuk mengatasi perubahan iklim – sampai dia menyentuh bidang manufaktur. Tentang itu, dia khawatir. Saat ini, tidak ada cara untuk membuat baja atau semen tanpa melepaskan emisi pemanasan iklim. Namun, baik pemerintah-pemerintah maupun investor tidak berusaha keras untuk memecahkan masalah itu, kata Gates.

“Itu adalah sektor yang paling mengganggu saya,” kata Gates dalam wawancara video dengan Reuters, menjelang publikasi bukunya minggu ini, “Bagaimana Menghindari Bencana Iklim.”

Pengembang perangkat lunak yang berubah menjadi filantropi ini telah menginvestasikan sekitar dua miliar dolar AS untuk pengembangan teknologi bersih. Tetapi, investasi tersebut sebagian besar dalam pembangkit dan penyimpanan listrik.

Manufaktur – terutama dalam konstruksi baja dan semen yang murah – menyumbang sekitar sepertiga dari emisi gas rumah kaca global. Itu membuat manufaktur lebih mencemari daripada sektor listrik atau transportasi, yang mendapat perhatian lebih besar dalam kebijakan dan investasi. Dan, sektor manufaktur akan tumbuh, seiring dengan peningkatan populasi global dan negara-negara berkembang lebih lanjut.

“Orang-orang masih membutuhkan tempat tinggal dasar, tentunya di negara-negara berkembang,” kata Gates, salah satu pendiri Microsoft Corp. “Sepertinya kita tidak akan berhenti membangun gedung.”

Gates berencana untuk mendorong lebih banyak penelitian dan inovasi pada konferensi iklim PBB di Glasgow pada November. “Idenya adalah memasukkan inovasi, termasuk R&D, ke dalam agenda… tidak hanya melihat hal-hal yang mudah.”

Selama pembicaraan iklim PBB 2015 di Paris, Gates membantu meluncurkan inisiatif global yang disebut Mission Innovation bersama dengan Presiden AS Barack Obama, Presiden Prancis Francois Hollande, dan Perdana Menteri India Narendra Modi, untuk menghubungkan pemerintah nasional dengan sektor swasta dalam mengejar dan berbagi teknologi bersih.

Kami membutuhkan “koordinasi total, dan pada kenyataannya beberapa tumpang tindih adalah hal yang sangat baik untuk dimiliki,” kata Gates kepada Reuters. Namun, dia mengatakan harus ada keragaman dalam solusi yang dicari sehingga pemerintah-pemerintah tidak berakhir dengan upaya duplikasi.

Saat ini, misalnya, “mereka membuat banyak produk hidrogen hijau,” kata Gates. “Tapi, siapa yang melakukan hal-hal sulit?”

Beberapa pabrik mungkin dapat menurunkan emisi mereka dengan menghubungkan ke jaringan listrik yang menggunakan energi terbarukan. Tapi, itu tidak akan menyelesaikan semua emisi dari pembuatan baja dan semen, kedua proses yang melepaskan karbon dioksida sebagai produk sampingan.

Di Amerika Serikat, tidak ada gunanya memiliki kebijakan energi yo-yo di antara pemerintahan presiden, katanya. “Pendekatan stop-start ini, itu terlalu berisiko bagi sektor swasta.”

Dalam catatan pribadinya, Gates mengatakan dalam bukunya, bahwa setelah bertahun-tahun menolak seruan para aktivis untuk melepaskan diri dari bahan bakar fosil, dia menjual kepemilikan langsungnya di perusahaan minyak dan gas pada 2019. Dana abadi Yayasan Gates melakukan hal yang sama – tetapi bukan karena Gates menjadi yakin, bahwa divestasi akan mendorong perusahaan menuju energi bersih.

Sebaliknya, “Saya tidak ingin mendapat untung jika harga saham mereka naik, karena kami tidak mengembangkan alternatif tanpa karbon,” tulisnya. “Saya akan merasa tidak enak jika saya diuntungkan dari keterlambatan mencapai (emisi) nol.” (Ant)

Lihat juga...