Menilai Keberlanjutan Utang, IMF akan Luncurkan Metode Baru

WASHINGTON — Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada Rabu (3/2/2021) akan meluncurkan metode baru untuk menilai keberlanjutan utang bagi negara-negara dengan akses ke pasar keuangan, agar lebih akurat memprediksi risiko krisis keuangan dan meningkatkan transparansi.

Pembaruan metodologi penilaian utang, yang pertama sejak 2013 setelah krisis utang negara Eropa, diharapkan dapat beroperasi pada kuartal keempat 2021 atau kuartal pertama 2022, kata pejabat IMF.

Menilai keberlanjutan utang suatu negara selalu menjadi “lebih banyak seni daripada sains”, dan sistem baru bertujuan untuk memasukkan lebih banyak sains ke dalam prosesnya, kata Jeromin Zettelmeyer, wakil direktur Departemen Strategi, Kebijakan, dan Tinjauan IMF, dalam pengarahan melalui web.

Dia mengatakan IMF telah merevisi pemodelan faktor terkait utang untuk memberikan “kerangka kerja yang lebih akurat yang memungkinkan kita untuk memperingatkan atau memprediksi krisis dan utang yang tidak berkelanjutan dan berkelanjutan.”

Penilaian tersebut penting karena membantu menentukan seberapa banyak suatu negara dapat meminjam dan masih memenuhi persyaratan ketat IMF agar utangnya tidak jatuh ke dalam situasi yang tidak berkelanjutan. Misalnya, IMF enggan memberikan program bailout ke Lebanon sampai utang negara yang ada ditempatkan pada jalur yang berkelanjutan, di antara faktor-faktor lain di sini.

Metode penilaian saat ini memberikan banyak indikator area bahaya potensial bagi negara-negara tetapi meninggalkan banyak keleluasaan bagi staf IMF untuk menilai mereka, kata Zettelmeyer. Alat dan model baru akan menggabungkan ini menjadi “penilaian mekanis keberlanjutan ” yang secara statistik terdengar lebih transparan, tambahnya.

Metodologi baru ini juga bertujuan untuk menilai dengan lebih baik kemampuan suatu negara untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan bruto, melalui sumber daya likuid, potensi aliran pendapatan baru, dan kekuatan pasar pembiayaan domestiknya, kata Manrique Saenz, wakil kepala divisi di Departemen Strategi, Kebijakan, dan Tinjauan IMF.

Untuk negara-negara yang bergantung pada sumber daya alam, ini bertujuan untuk menilai perubahan iklim dan perubahan permintaan bahan bakar fosil di masa depan dengan lebih baik. Hal ini juga bertujuan untuk lebih menangkap keberlangsungan utang BUMN, baik di sektor keuangan maupun nonkeuangan.

IMF mengatakan kerangka penilaian utang baru dikembangkan setelah konsultasi ekstensif dengan pemangku kepentingan eksternal, pelaku pasar, lembaga pemeringkat, akademisi, Uni Eropa dan Bank Sentral Eropa. [Ant]

Lihat juga...