Pergerakan Saham Asia Dekati Rekor Tertinggi

SYDNEY  – Saham-saham Asia melayang mendekati rekor tertinggi pada Senin pagi, sementara minyak mendekati 60 dolar AS per barel di tengah harapan paket bantuan COVID-19 senilai 1,9 triliun dolar AS akan segera disahkan oleh anggota parlemen AS bulan ini, tepat ketika vaksin virus Corona diluncurkan secara global.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,2 persen pada 717,2, tidak jauh dari rekor tertinggi minggu lalu di 730,6.

Nikkei Jepang naik 0,3 persen, sementara saham Australia naik 0,5 persen dipimpin oleh saham teknologi dan pertambangan.

Indeks berjangka E-mini untuk S&P 500 naik 0,3 persen di awal perdagangan Asia.

Harapan kebangkitan ekonomi yang lebih cepat dan pembatasan pasokan oleh kelompok produsen OPEC dan sekutunya mendorong minyak ke level tertinggi dalam satu tahun saat mendekati 60 dolar AS per barel.

Pasar ekuitas global telah mencapai rekor tertinggi dalam beberapa hari terakhir di tengah harapan kebangkitan ekonomi lebih cepat yang dipimpin oleh keberhasilan peluncuran vaksin dan ekspektasi paket bantuan pandemi AS yang besar.

Pada Jumat (5/2/2021), Nasdaq dan S&P 500 mencapai tertinggi sepanjang masa karena hasil perusahaan yang lebih kuat dari perkiraan pada kuartal keempat dan perusahaan-perusahaan berada di jalur untuk membukukan pertumbuhan laba kuartal pertama.

Reli terjadi bahkan ketika data AS melukiskan gambaran yang suram dari pasar tenaga kerja negara itu dengan hanya menambahkan 49.000 pekerjaan, setengah dari apa yang diharapkan para ekonom.

Laporan yang lemah mendorong untuk lebih banyak stimulus, menggarisbawahi perlunya anggota parlemen untuk bertindak atas paket bantuan COVID-19 senilai 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden.

Biden dan sekutu Demokratnya di Kongres terus maju dengan rencana stimulus mereka pada Jumat (5/2/2021) ketika anggota parlemen menyetujui garis besar anggaran yang akan memungkinkan mereka bekerja dalam beberapa minggu mendatang tanpa dukungan dari Partai Republik.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen memperkirakan Amerika Serikat akan mendapatkan pekerjaan penuh tahun depan jika Kongres dapat meloloskan paket dukungannya.

“Itu panggilan besar mengingat lapangan kerja penuh adalah 4,1 persen, tetapi itu akan sesuai dengan pasar saat program vaksinasi sedang diluncurkan secara efisien di sejumlah negara,” kata Chris Weston, kepala strategi yang berbasis di Melbourne di Pepperstone.

Dalam mata uang, dolar AS turun dari level tertinggi empat bulan terhadap yen Jepang menjadi terakhir di 105,39 menyusul laporan pekerjaan yang lemah.

Euro naik tipis setelah naik 0,7 persen pada Jumat (5/2/2021) ke level tertinggi satu minggu di 1,2054 dolar AS. Euro terakhir berada pada 1,2044 dolar AS.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko bertahan di dekat tertinggi satu minggu di 0,7678 dolar AS.

Dalam komoditas, minyak mentah Brent dan minyak mentah AS masing-masing naik 52 sen menjadi 59,86 dolar AS dan 57,37 dolar AS.

Emas berjangka AS naik 0,2 persen menjadi 1.817 dolar AS per once. (Ant)

Lihat juga...