PJJ Berkepanjangan, Anak-anak Rentan Putus Sekolah

Editor: Makmun Hidayat

JAKARTA — Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) merupakan salah satu solusi terbaik dalam mempertahankan proses belajar mengajar peserta didik di masa pandemi Covid-19. Namun, apabila metode tersebut berlangsung terlalu lama, maka potensi anak putus sekolah semakin rentan.

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Haris Iskandar mengungkapkan, setidaknya ada dua faktor yang menyebabkan anak putus sekolah, pertama karena mereka terpaksa harus bekerja untuk membantu keuangan keluarga.

Yang kedua, banyak orangtua yang tidak bisa melihat peranan sekolah dalam proses belajar mengajar apabila pembelajaran tidak dilakukan secara tatap muka.

Di samping berpotensi meningkatkan angka putus sekolah, PJJ yang berkepanjangan juga dinilai dapat menghambat tumbuh kembang anak. Menurut Haris, ada dua faktor yang menyebabkan hal itu, pertama karena adanya kesenjangan capaian belajar. Kedua, ketidakoptimalan pertumbuhan.

“Masalah ini utamanya disebabkan oleh perbedaan akses kualitas dan kuantitas selama PJJ,” tandasnya dalam webinar bertajuk Tetap Asik Sekolah di Masa Pandemi, Kamis (25/2/2021).

Selain itu, PJJ juga disebut bisa menciptakan tekanan psikologis dan kekerasan dalam rumah tangga. Hal itu diakibatkan minimnya interaksi dengan guru, teman, dan lingkungan luar, serta bisa menyebabkan stres pada anak.

Lihat juga...