Tiga Pengendara Moge Penerobos Ganjil Genap di Kota Bogor Akhirnya Disanksi

Ketiga pengendara moge Harley Davidson yang melanggar aturan ganji-genap di Kota Bogor pada proses pemberikan sanksi administratif di Komplek Balai Kota Bogor, Sabtu (13/2/2021) – foto Ant

BOGOR – Sebanyak tiga pengendara motor gede (moge), Harley Davidson, yang menerobos razia ganjil genap bagi kendaraan bermotor di Kota Bogor tanpa diperiksa pada Jumat (12/2/2021) telah ditangkap dan disidang. Mereka diberi sanksi administratif pada Sabtu (13/2/2021).

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto mengatakan, ketiga pengendara moge yang melanggar aturan ganjil genap bagi kendaraan bermotor diberi sanksi administratif, berupa sanksi denda maksimal. “Sanksi denda sudah diselesaikan oleh ketiga pengendara moge,” katanya, Sabtu (13/2/2021).

Pada kesempatan tersebut, Bima Arya menyatakan apresiasi, kepada jajaran Polresta Bogor Kota, yang berhasil menangkap pengendara mode yang melanggar aturan ganjil-genap di Kota Bogor, Jumat (12/2/2021).

Menurut Bima, sejak munculnya berita konvoi moge di Kota Bogor tidak periksa pada razia ganjil-genap, Jumat (12/2/2021). Sejumlah warga Kota Bogor menyatakan, komplain karena merasa diperlakukan tidak adil. Bima mengingatkan, warga Kota Bogor dan sekitarnya agar mematuhi aturan yang ada. “Ini juga pesan untuk semua masyarakat, bahwa kami tidak pandang bulu, siapapun yang melanggar aturan akan ditindak,” tegasnya.

Bima Arya juga berpesan kepada tim gabungan, yang bertugas pada razia ganjil genap, agar jangan ragu ketika ada pelanggar yang sekiranya melanggar aturan. “Kita tindak siapa-pun yang melanggar. Jangan berpikir rumit, ada siapa di baliknya, tindak saja jika melanggar,” tegasnya.

Sebelumnya, tim gabungan dari Polresta Bogor Kota berhasil mengidentifikasi pengendara moge, yang menerobos razia ganjil-genap kendaraan bermotor di Kota Bogor tanpa pemeriksaan.

Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro, di Kota Bogor, Sabtu (13/2/2021) mengatakan, tim gabungan dari Polresta Bogor Kota, mengumpulkan bukti-bukti berupa video dan informasi lainnya untuk diidentifikasi. “Pada Sabtu dini hari tadi, tim kami berhasil mengindentifikasi para pengendara moge tersebut,” katanya.

Menurut Susatyo, dari 12 pengendara moge dari Jakarta dan Tangerang tersebut, hanya tiga pengendara yang melanggar yakni plat nomornya tidak sesuai dengan aturan ganjil-genap. “Pada Jumat kemarin, tanggal 12 Februari, adalah tanggal genap. Ketiga pengendara tersebut plat nomor motornya ganjil,” katanya.

Susatyo menegaskan, penindakan terhadap tiga pengendara mode tersebut bukan penindakan pelanggaran lalu lintas, tapi pelanggaran penegakan protokol kesehatan sesuai aturan dalam Peraturan Wali Kota Bogor Nomor 107 Tahun 2020. Karena itu, ketiga pengendara tersebut diserahkan kepada Satgas Penanganan COVID-19 untuk disanksi, sesuai aturan yang berlaku. (Ant)

Lihat juga...