Vaksin AstraZeneca Diperkirakan Peroleh Izin Darurat WHO

Petugas kesehatan di Beijing, China, sedang menyuntikkan vaksin COVID-19 pada seorang warga yang termasuk dalam kelompok berisiko tinggi, Sabtu (2/1/2021). (ANTARA/HO-Xinhua)

JENEWA – Vaksin Covid-19 buatan perusahaan farmasi AstraZeneca sedang dalam tahap akhir peninjauan untuk masuk daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan kemungkinan akan menerima persetujuan pada pertengahan Februari. Perkiraan itu disampaikan oleh badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Rabu (10/2).

Dalam pengarahan bersama dengan panel ahli Kelompok Penasihat Strategis (SAGE) WHO tentang imunisasi, para pejabat organisasi kesehatan dunia itu merekomendasikan vaksin AstraZeneca untuk digunakan secara luas. WHO menekankan, bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

“Kami berharap (rekomendasi) ini akan segera diikuti oleh daftar penggunaan darurat dari produk (vaksin AstraZeneca) ini,” kata kepala ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan, dalam penjelasannya.

Beberapa pihak mempertanyakan mengapa panel ahli WHO terus mendorong rekomendasi untuk penggunaan vaksin AstraZeneca, bahkan sebelum data, yang sangat ditunggu-tunggu, diperoleh dari uji klinis besar di Amerika Serikat terhadap vaksin tersebut.

Ketika menjawab pertanyaan itu, ketua SAGE untuk bidang imunisasi Alejandro Cravioto, mengatakan data dari AS “diperkirakan sampai Maret belum muncul”.

“Ada ribuan orang yang meninggal karena infeksi virus Corona tersebut, di banyak negara di dunia, setiap hari,” kata Cravioto.

“Apa pun yang dapat kita lakukan untuk menggunakan produk yang mungkin mengurangi kasus infeksi sangat bisa dibenarkan, bahkan jika informasinya … tidak (selengkap) seperti yang kita inginkan,” ujar dia. (Ant)

Lihat juga...