11 Wilayah di Jabar Belum Miliki Pokja PAUD

Editor: Koko Triarko

Bunda Pendidikan Usia Dini Provinsi Jawa Barat, Atalia Praratya Ridwan Kamil, saat menghadiri rakor Pokja PAUD Jawa Barat Tahun 2021 di Kota Bandung, Kamis (18/3/2021). –Foto: M Amin

BANDUNG – Bunda Pendidikan Usia Dini  Provinsi Jawa Barat, Atalia Praratya Ridwan Kamil, mendorong 11 wilayah kabupaten/kota segera membentuk kelompok kerja (Pokja) PAUD.

“Dari 27 kabupaten/kota di Jabar, baru 16 kabupaten/kota yang memiliki pokja paud, sementara sisanya 11 daerah belum punya,”ungkap Atalia, dalam rakor Pokja Paud Jawa Barat Tahun 2021, di sebuah hotel di Kota Bandung, Kamis (18/3/2021).

Ke-11 daerah yang belum punya Pokja PAUD, yakni Kabupaten Bandung, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Kuningan, Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Banjar, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Bogor, Kabupaten Bekasi, Kota Bogor, Kota Tasikmalaya.

Untuk 16 daerah yang telah punya Pokja PAUD, tentunya harus tingkat kabupaten/kota, segera membentuk pokja tingkat kecamatan. “Saya mendorong pembentukan pokja bunda paud tingkat kecamatan, mengawali kerja kita di 2021,” ujarnya.

Menurutnya, PAUD menjadi tangga terpenting menyongsong masa depan anak bangsa yang lebih berdaya saing di bidang pendidikan.

Untuk itu, PAUD harus dimaksimalkan bersama-sama melalui cara holistik dan terintegrasi. Salah satu upaya yang sedang ditempuh kolaborasi dengan BUMN, di antaranya PT Perkebunan Nusantara.

“Mudah-mudahan melalui inisiasi PAUD holistik terintegrasi yang sedang kita kerjasamakan dengan PTPN, menjadi percontohan wadah PAUD yang inovatif dan kreatif ,” kata Atalia.

“Saya reugreug (tenang), karena dukungan dari Disdik Provinsi Jabar sangat luar biasa dan tentunya tanggung jawab PAUD ini tidak boleh setengah-setengah, harus kita maksimalkan bersama,” ucapnya.

Atalia berpesan, agar setiap Pokja Bunda PAUD membuat program kerja yang jelas dan bisa membuat anak-anak tertarik untuk belajar sambil bermain.

“Titipan dari saya, saat ini yang paling penting harus mempunyai proker yang keren. Seperti Sekoper Cinta, harus membuat kita menjadi lebih baik di masa yang akan datang,” ujarnya.

Kemudian, Atalia membeberkan mengenai kurikulum pemakaian pakaian pramuka yang harus digunakan oleh seluruh elemen pendidikan, termasuk di level PAUD.

“Saya tidak main-main mempramukakan Jabar, kemudian nanti kegiatan pembelajaran bisa dilakukan di outdoor yang amat penting dilakukan dalam masa pandemi,” tutupnya.

Lihat juga...