Benny Tjokro dan Heru Hidayat Tersangka TPPU Asabri

Logo PT Asabri (Persero) – foto Ant

JAKARTA – Jaksa Penyidik Kejaksaan Agung, kembali menetapkan Benny Tjokrosaputro (BTS) dan Heru Hidayat (HH), sebagai tersangka Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dalam tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asabri.

“Pihak-pihak yang ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara TPPU kali ini adalah BTS dan HH, yang sebelumnya juga sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi di PT Asabri,” kata Kepala Pusat Penerangan Umum Kejagsaan Agung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak, Sabtu (6/3/2021).

Dirut PT Hanson International Tbk, Benny Tjokrosaputro (BTS) dan Komisaris PT Trada Alam Minera, Heru Hidayat (HH), ditetapkan sebagai tersangka, berdasarkan hasil ekspose dengan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus, Tim Jaksa Penyidik Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung.

Duduk perkara dalam kasus tersebut, dalam kurun waktu 2012 sampai dengan 2019, PT Asabri (Persero) telah melakukan penempatan investasi, dalam bentuk pembelian saham maupun produk reksadana kepada pihak-pihak tertentu melalui sejumlah nominee, yang terafiliasi dengan BTS dan HH.

Pembelian tersebut tanpa disertai dengan analisis fundamental dan analisis teknikal serta hanya dibuat secara formalitas saja. Direktur Utama, Direktur Investasi dan Keuangan, Kepala Divisi Investasi, sebagai pejabat yang bertanggung jawab di PT Asabri (Persero), justru bekerjasama dengan BTS dan HH dalam pengelolaan dan penempatan investasi PT Asabri (Persero), yang tidak disertai dengan analisis fundamental dan analisis teknikal sehingga investasi tersebut melanggar ketentuan standard operating procedure (SOP/prosedur standar pengoperasian) dan pedoman penempatan investasi yang berlaku pada PT Asabri (Persero).

“Atas dasar hal tersebut, terdapat perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh Direktur Utama, Direktur Investasi dan Keuangan, Kepala Divisi Investasi yang menyetujui penempatan investasi PT ASABRI (Persero) tanpa melalui analisis fundamental dan analisis teknikal,” kata Leonard.

Penempatan dana investasi PT Asabri (Persero) yang hanya berdasarkan analisa penempatan reksa dana yang dibuat secara formalitas, dilakukan oleh BTS selaku Direktur PT Hanson Internasional bersama-sama HH selaku Direktur PT Trada Alam Minera dan Direktur PT Maxima Integra, LP selaku Direktur PT Eureka Prima Jakarta Tbk, SJS selaku Konsultan, ES selaku nominee, RL selaku Komisaris Utama PT Fundamental Resourches dan Beneficiary Owner dan B selaku nominee BTS saham SUGI melalui nominee ES.

Hal itu mengakibatkan adanya penyimpangan dalam investasi saham dan reksadana PT Asabri yang menyebabkan kerugian sebesar Rp23,73 triliun. Oleh karena itu BTS dan HH sebagai pihak-pihak mengelola dan menimbulkan kerugian negara dalam hal ini PT Asabri (Persero), ditetapkan sebagai Tersangka TPPU dengan dikenakan pasal sangkaan melanggar Pasal 3 dan /atau Pasal 4 Undang-Undang No.8/2010, tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

“Tim Jaksa Penyidik akan terus mengejar dan menindak siapapun pihak yang terlibat dalam perkara tersebut dan akan diminta untuk bertanggung jawab atas perbuatan yang telah dilakukan dalam perkara tersebut,” ujar Leonard.

Selain itu, Kejagung berharap masyarakat dapat mengawal dan mendukung penuntasan perkara perkara tindak pidana korupsi dan tindak pidana pencucian uang dalam pengelolaan keuangan dan dana investasi di PT Asabri (Persero). (Ant)

Lihat juga...