Buol Bertekad Tingkatkan Produktivitas di Sektor Pangan

BUOL – Pemerintah Kabupaten Buol, Sulawesi Tengah bertekad meningkatkan produksi dan produktivitas di sektor pertanian, kelautan dan perikanan melalui berbagai strategi menuju swasembada pangan.

“Produksi dan produktivitas hasil pangan kita harus kita tingkatkan sampai kita bisa swasembada, sebagai upaya memenuhi kebutuhan pangan masyarakat ,” ujar Bupati Buol, Amirudin Rauf, di Buol, Sabtu (6/3/2021).

Hal itu, kata dia, tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan konsumtif daerah, tetapi juga untuk menopang program nasional swasembada pangan.

“Salah satunya harus diikutkan dengan penggunaan teknologi dan pembukaan lahan baru untuk sektor pertanian, namun tetap memperhatikan aspek kesehatan,” ujarnya.

Sektor pertanian dan peternakan, menurut Bupati, menjadi sektor yang mesti dikembangkan dan dimajukan, agar memberi implikasi ekonomis bagi masyarakat dan daerah-daerah yang menjadi anggota dari kerja sama utara-utara.

Kabupaten Buol dengan Universitas Negeri Gorontalo, Pemkab Gorontalo Utara, Bolaang Mongondow Utara membangun kerja sama bertajuk “kerja sama utara-utara”. Salah satu target dari kerja sama ini, yakni dapat merealisasikan kawasan ekonomi terpadu bagi tiga kabupaten tersebut.

“Jika kita dapat memaksimalkan produksi pangan kita, selain kita dapat memenuhi konsumsi dalam daerah, kita juga dapat memanfaatkan kelebihan hasil pangan (surplus) menjadi pendapatan ekonomi daerah yang ditopang dengan keberadaan kawasan ekonomi,” sebutnya.

Ia menguraikan, untuk komoditas jagung produksi mencapai 117 ribu ton, padi  35.000 ton sedangkan sektor peternakan populasi sapi sudah mencapai angka 35.433.

“Ini harus terus digenjot, tidak hanya akan memberikan efek pada pemenuhan kebutuhan konsumtif lokal. Tetapi juga akan berdampak pada peningkatan pendapatan masyarakat,” katanya.

Ia menambahkan, agar sektor pertanian bisa memberikan dampak ekonomis terhadap masyarakat, maka dalam teknis pengelolaannya pemerintah menggandeng perusahaan daerah, yang akan intervensi menyangkut alat mesin pertanian, pupuk dan benih, serta memasarkan hasil pertanian beras milik petani. (Ant)

Lihat juga...