Idulfitri, Kebijakan Angkutan Barang Dilonggarkan

JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy, mengatakan kebijakan mengenai angkutan barang dilonggarkan meski adanya larangan mudik Idulfitri 2021.

“Untuk angkutan barang akan diperlonggar, tidak ada batasan dengan adanya larangan mudik,” ujar Muhadjir di Jakarta, Jumat (26/3/2021).

Dia meyakini, kepadatan arus kendaraan yang mengangkut barang, akan tidak sepadat kendaraan yang mengangkut penumpang mudik.

Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan, Djoko Sasono, mengatakan ada pengecualian larangan mudik tersebut pada kegiatan tertentu. Sementara, pihaknya masih berkoordinasi dengan Satuan Tugas Penanganan Covid-19.

“Pada intinya, diizinkan bepergian dan orang yang sehat tentu dengan tugas-tugas terkait permasalahan perekonomian,” ujar dia.

Sebelumnya, Kemenko PMK meniadakan libur mudik Idulfitri selama tanggal 6-17 Mei 2021, sehubungan masih tingginya angka penularan dan kematian, baik masyarakat maupun tenaga kesehatan akibat wabah Covid-19.

Larangan mudik berlaku untuk seluruh aparatur sipil negara (ASN), prajurit TNI, anggota Polri, karyawan BUMN, karyawan swasta maupun pekerja mandiri dan juga seluruh masyarakat, guna upaya vaksinasi dapat menghasilkan kondisi kesehatan yang semaksimal mungkin.

Muhadjir mengimbau pada sebelum sesudah waktu yang ditetapkan, agar masyarakat tidak melakukan pergerakan kegiatan yang keluar daerah, kecuali dalam keadaan mendesak dan perlu. (Ant)

Lihat juga...