Kemampuan Virus Hindari Antibodi Pengaruhi Vaksinasi Covid-19

Epidemiolog dari Universitas Andalas (Unand), Sumatera Barat Defriman Djafri Ph.D. -Ant

JAKARTA – Ahli epidemiologi dari Universitas Andalas di Sumatra Barat, Defriman Djafri, Ph.D., mengatakan kemampuan varian baru dari virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19, N439K asal Skotlandia, untuk menghindari antibodi dapat berdampak pada efektivitas vaksinasi Covid-19.

“N439K mampu menyiasati atau menghindari antibodi dan ini akan berdampak terhadap vaksinasi ke depan,” ujar Defriman, saat dihubungi, Jumat (26/3/2021).

Defriman menuturkan, kemampuan menghindari antibodi itu bisa menjadi suatu tantangan bagi program vaksinasi ke depan. “Bisa saja varian ini tidak mempan terhadap vaksin yang ada saat sekarang,” ujarnya.

Menurut Defriman, efikasi vaksin harus dievaluasi secara berkala. Epidemiologi genetik perlu mengkaji secara detail, bagaimana varian virus itu dengan faktor risiko genetik dan interkasi terhadap lingkungan.

Selain itu, Defriman mengatakan perlu terus melakukan surveilans genom dan pemantauan mutasi virus. Penelitian untuk pengurutan genom menyeluruh (whole genome sequencing) virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 harus segera dirampungkan di Indonesia, agar peta varian virus dan genom bisa diurutkan.

Yang penting juga adalah menerapkan protokol kesehatan sebagai fondasi dalam menghadapi pandemi yang panjang ini. Perilaku atau kebiasaan baru (new habit) perlu dibangun dan konsisten diterapkan untuk menghadapi mutasi virus tersebut. (Ant)

Lihat juga...