PBB Desak Lembaga Donor Bantu Warga Suriah

BRUSSELS – Perserikatan Bangsa-Bangsa akan mendesak lembaga donor internasional untuk menjamin dana hingga 10 miliar dolar AS atau sekitar Rp144 triliun pada  Selasa, untuk membantu warga Suriah yang melarikan diri dari perang saudara selama satu dekade di tengah pandemi Covid-19.

Dalam konferensi tahunan ke lima untuk menjaga pengungsi Suriah dari kelaparan, acara yang diselenggarakan oleh Uni Eropa akan mencari 4,2 miliar dolar AS atau sekitar Rp60 triliun untuk orang-orang di Suriah, dan 5,8 miliar dolar AS atau sekitar Rp84 triliun untuk pengungsi Suriah di Timur Tengah.

Sekitar 24 juta orang membutuhkan bantuan pokok, meningkat empat juta selama setahun terakhir dan jumlah tertinggi sejak penumpasan pengunjuk rasa pro demokrasi oleh Presiden Suriah Bashar al-Assad pada 2011, yang menyebabkan perang saudara.

“Sudah sepuluh tahun keputusasaan dan bencana bagi warga Suriah,” kata kepala bantuan PBB, Mark Lowcock.

“Sekarang kondisi kehidupan yang anjlok, penurunan ekonomi dan Covid-19 mengakibatkan lebih banyak kelaparan, kekurangan gizi dan penyakit. Ada lebih sedikit pertempuran, tetapi tidak ada keuntungan perdamaian,” katanya, dalam sebuah pernyataan.

Pertempuran antara pasukan tentara Suriah dan pemberontak telah mereda sejak kesepakatan setahun lalu mengakhiri kampanye pemboman, yang dipimpin Rusia yang telah membuat lebih dari satu juta orang mengungsi, tetapi serangan udara Rusia bersama dengan militer yang didukung Iran dan Suriah, terus menyerang pos-pos pemberontak.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, akan berpidato di konferensi pada hari Selasa. Pada 10 Maret, menandai satu dekade konflik, dia mengatakan Suriah adalah “mimpi buruk yang hidup”, di mana sekitar setengah dari anak-anak tidak pernah hidup sehari tanpa perang, dan 60 persen warga Suriah berisiko kelaparan.

Dalam pernyataan terpisah pada Selasa, Gerakan Palang Merah Bulan Sabit Merah meminta donor internasional untuk membantu membangun kembali negara itu, terutama untuk memperbaiki layanan kesehatan, air dan listrik yang kritis.

“Infrastruktur kami rusak,” kata Khaled Hboubati, Masyarakat Bulan Sabit Merah Suriah.

Membangun kembali kota-kota yang hancur akan membutuhkan miliaran dolar lebih banyak dan tidak dapat dimulai sampai kekuatan-kekuatan yang terlibat dalam konflik, termasuk Rusia dan Iran, membantu menyetujui penyelesaian damai, kata Uni Eropa, yang menjadi tuan rumah konferensi tersebut.

Kepala Komite Palang Merah Internasional, Peter Maurer, mendesak kekuatan dunia untuk mencapai kesepakatan damai atau menghadapi lebih banyak lagi konferensi donor tahunan untuk Suriah.

“Kemanusiaan ada di sini untuk membantu, tetapi tanggung jawab akhir terletak pada pihak-pihak yang berkonflik,” katanya. (Ant)

Lihat juga...