Bunga Sakura Mekar di Kyoto, Paling Dini dalam 12 Abad

TOKYO — Bunga sakura merah muda yang terkenal di Kyoto mekar penuh tahun ini pada 26 Maret, tanggal paling awal dalam 12 abad sejak pencatatan dimulai, menurut sebuah universitas Jepang.

Pembungaan lebih awal menunjukkan perubahan iklim, kata Yasuyuki Aono, seorang profesor ilmu lingkungan di Universitas Prefektur Osaka, yang telah mengumpulkan database catatan bunga mekar penuh selama berabad-abad.

Suhu global pada tahun 2020 termasuk yang tertinggi dalam catatan dan menyaingi 2016 sebagai tahun terpanas yang pernah ada, menurut data internasional yang dikumpulkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia dan dirilis pada Januari tahun ini.

“Saat suhu naik, permulaan proses berbunga lebih awal,” kata Aono kepada Reuters dalam wawancara Zoom.

Catatan Universitas Osaka termasuk dokumen istana dari Kekaisaran Kyoto, ibu kota kuno Jepang, serta buku harian abad pertengahan.

Bunga sakura memiliki akar sejarah dan budaya yang panjang di Jepang, menandai musim semi serta menginspirasi seniman dan penyair selama berabad-abad.

Di zaman modern, orang berkumpul di bawah bunga sakura setiap musim semi untuk pesta hanami (melihat-lihat bunga) yang sering kali disemarakkan dengan sake dan dapat berlangsung selama berhari-hari.

Dengan keadaan darurat untuk mengekang infeksi virus corona yang dicabut di semua wilayah negara banyak orang berbondong-bondong ke lokasi tontonan populer akhir pekan lalu, meskipun jumlahnya lebih rendah dari tahun-tahun normal.

Kyoto, bukan lagi ibu kota Jepang tetapi suar budaya dan perilaku Jepang, telah lama terkenal dengan kuil dan bunganya, yang menjadi alat berharga untuk mengamati perubahan suhu rata-rata dalam jangka panjang.

Ilmuwan sering menunjuk pada masa berbunga lebih awal dari spesies seperti bunga sakura sebagai indikator pemanasan global. Rekor Kyoto digambarkan dalam sebuah penelitian sebagai “mungkin rekor tahunan terpanjang” dari siklus kehidupan biologis dari mana pun di dunia. [Ant]

Lihat juga...