Pemerintah Perluas Insentif PPnBM Kendaraan Bermotor

Karyawan menjelaskan salah satu produk mobil kepada calon pembeli di salah satu dealer di Jakarta, Senin (15/2/2021) - foto Dok Ant

JAKARTA – Pemerintah, secara resmi memperluas cakupan kendaraan bermotor yang mendapatkan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM), dalam rangka meningkatkan konsumsi masyarakat dan memulihkan sektor otomotif.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menyatakan, perluasan itu berupa relaksasi persyaratan komponen lokal menjadi minimal 60 persen. Serta menambah segmen kendaraan 4×2 dan 4×4, dengan kapasitas mesin di atas 1.500 cc sampai 2.500 cc. “Kebijakan ini mulai diberlakukan pada April 2021,” kata Sri Mulyani, Kamis (1/4/2021).

Secara rinci, kebijakan itu adalah untuk kendaraan bermotor segmen ≤1.500 cc kategori sedan dan 4×2, maka skema potongan tarif PPnBM sama dengan pengaturan sebelumnya. Potongan tarif PPnBM sebelumnya berupa diskon pajak 100 persen untuk April sampai Mei, 50 persen diskon untuk Juni sampai Agustus. Dan 25 persen diskon untuk September sampai Desember 2021.

Kemudian, diskon pajak atas tambahan segmen kendaraan 4×2 dengan kapasitas mesin di atas 1.500 cc sampai 2.500 cc yang memenuhi syarat dilakukan secara bertahap. Tahap tersebut adalah diskon pajak sebesar 50 persen dari tarif normal akan diberikan pada masa pajak April sampai Agustus 2021, dan kemudian 25 persen dari tarif normal pada masa pajak September sampai Desember 2021.

Selanjutnya, diskon pajak atas tambahan segmen kendaraan 4×4 dengan kapasitas mesin di atas 1.500 cc sampai 2.500 cc yang memenuhi syarat, juga dilakukan secara bertahap. Meliputi diskon pajak sebesar 25 persen dari tarif normal akan diberikan pada masa pajak April sampai Agustus 2021 dan kemudian 12,5 persen dari tarif normal pada masa pajak September sampai Desember 2021.

Kebijakan ini resmi diberlakukan melalui penerbitan PMK Nomor 31/PMK.010/2021 tentang Pajak Penjualan Atas Barang Mewah Atas Penyerahan Barang Kena Pajak Yang Tergolong Mewah Berupa Kendaraan Bermotor Tertentu Yang Ditanggung Pemerintah Tahun Anggaran 2021.

Sementara itu, untuk daftar kendaraan yang memenuhi ketentuan local purchase, sama dengan yang diatur sebelumnya. Yaitu, mengacu kepada Keputusan Menteri Perindustrian. Sri Mulyani berharap, melalui perluasan relaksasi PPnBM ini maka akan mampu merangsang konsumsi masyarakat, khususnya pada produk-produk unggulan industri kendaraan bermotor dalam negeri. “Ini penting untuk terus mempercepat ritme pemulihan ekonomi nasional,” ujarnya.

Sebagai informasi, sebelumnya pemerintah telah memberi stimulus konsumsi kelas menengah berupa relaksasi PPnBM sektor otomotif, yang diluncurkan sejak Maret 2021 melalui diterbitkannya PMK Nomor PMK-20/PMK.010/2021. Dalam PMK tersebut, pemerintah memberikan stimulus diskon pajak untuk segmen ≤1.500 cc kategori sedan dan 4×2 yang memiliki local purchase paling sedikit 70 persen. (Ant)

Lihat juga...