Lebaran CDN

Penukaran Uang Lebaran di Jember Dilayani Perbankan

Seorang pegawai menunjukkan pecahan uang baru di Kantor Bank Indonesia Jember, Jumat (16/4/2021) - foto Ant

JEMBER – Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Jember, Jawa Timur, Hestu Wibowo mengatakan, penukaran pecahan uang baru untuk kebutuhan lebaran, bisa dilayani oleh perbankan.

Penukaran akan dilayani mulai 12 April hingga 11 Mei 2021. “Tahun lalu dan tahun ini sama yakni kami tidak melayani penukaran pecahan uang kecil dengan membuka loket dan kas keliling bersama sejumlah perbankan karena masa pandemi COVID-19,” katanya, Jumat (16/4/2021).

Selama dua tahun terakhir, Kantor Perwakilan BI Jember tidak lagi melayani penukaran uang pecahan kecil, dan membuka kas keliling seperti yang dilakukan secara rutin setiap tahun menjelang Lebaran.

Hal itu dikhawatirkan akan memunculkan kerumunan massa, di tengah pandemi COVID-19. “Masyarakat yang membutuhkan penukaran uang pecahan kecil diarahkan ke kantor-kantor perbankan baik bank umum pemerintah maupun swasta, serta Bank Perkreditan Rakyat (BPR), dengan tetap menerapkan kebijakan protokol kesehatan,” tuturnya.

Ia mengatakan, masyarakat tetap bisa menukarkan uang pecahan, karena sudah menjadi tradisi saat Lebaran. Namun kebijakan penukaran tersebut sepenuhnya diserahkan oleh masing-masing bank, apakah hanya nasabah saja yang bisa menukarkan atau ada kebijakan lain. “BI Jember juga mengimbau kepada perbankan untuk melayani masyarakat umum, yang melakukan penukaran uang, sehingga tidak hanya terbatas pada nasabahnya saja,” katanya.

Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, pecahan yang paling banyak diminati oleh masyarakat yakni pecahan Rp5.000 dan Rp10.000. Namun pihak perbankan juga menyediakan pecahan kecil lainnya.

Hestu mengatakan, pihaknya menyiapkan uang tunai sebanyak Rp3,092 triliun, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di lima kabupaten yakni Kabupaten Jember, Banyuwangi, Bondowoso, Lumajang, dan Situbondo selama Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah. “Jumlah itu berdasarkan proyeksi dari perbankan, kebutuhan uang rupiah pada bulan Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri tahun ini mengalami peningkatan sebesar 54,65 persen (yoy) dibandingkan realisasi 2020 sebesar Rp1,959 triliun,” pungkasnya. (Ant)

Lihat juga...