IOC Sediakan Vaksin untuk Staf Olimpiade Tokyo

Ilustrasi vaksin COVID-19 – foto Ant

JAKARTA – Komite Olimpiade Internasional (IOC), menyediakan vaksin COVID-19 untuk sekira 20.000 orang di Jepang, yang akan bertanding atau bekerja di Olimpiade Tokyo. Hal itu sebagai upaya meningkatkan keamanan acara olahraga global itu.

Vaksin tersebut kemungkinan akan ditawarkan secara gratis, kepada para atlet dan staf di Jepang. Saat ini negara tersebut, jumlah vaksinasinya masih tertinggal jauh di belakang negara-negara maju lainnya, dengan sebagian besar orang belum divaksin.

Diperkirakan, sekira 2.500 atlet Olimpiade dan Paralimpiade Jepang membutuhkan vaksin COVID-19. Staf yang akan mendapatkan vaksin, yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi AS Pfizer Inc. dan mitra Jermannya BioNTech SE, adalah mereka yang akan melakukan kontak dekat dengan para atlet, kemungkinan termasuk beberapa sukarelawan, penerjemah dan wasit.

Sementara penyelenggara Jepang mengatakan, vaksinasi tidak diperlukan bagi orang-orang yang berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo. Sementara IOC awal bulan ini mengatakan, vaksin Pfizer akan diberikan kepada atlet Olimpiade dan Paralimpiade.

Komite Olimpiade Jepang telah bersiap untuk mulai menginokulasi atlet pada 1 Juni di Pusat Pelatihan Nasional di Tokyo. Presiden IOC, Thomas Bach, Rabu (19/5/2021) mengatakan, dia mengharapkan lebih dari 80 persen penduduk desa atlet dapat divaksin, dan menyatakan keyakinannya, bahwa pertandingan tersebut dapat diselenggarakan dengan aman.

CEO panitia penyelenggara Jepang, Toshiro Muto, dalam konferensi pers, Jumat (21/5/2021) mengatakan, akan mempertimbangkan vaksinasi untuk ofisial dan pekerja Olimpiade Tokyo, jika Jepang telah dapat melakukan lebih banyak vaksinasi. Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, yang akan diadakan setelah penundaan satu tahun karena pandemi virus corona, akan menghadirkan sekitar 15.000 atlet dari seluruh dunia. (Ant)

 

Lihat juga...