Jalan Nasional di KM 61 Muara Teweh-Puruk Cahu Kalteng Retak

PURUK CAHU — Polres Murung Raya, Kalimantan Tengah, mengimbau kepada pengendara berhati-hati karena badan jalan nasional pada ruas Puruk Cahu kabupaten setempat menuju Muara Teweh Kabupaten Barito Utara dan sebaliknya di kilometer 61 mengalami keretakan.

“Kami mengimbau kepada pengendara yang melintas di kilometer 61 pada ruas jalan Puruk Cahu – Muara Teweh supaya berhati-hati, sebab badan jalannya mengalami keretakan,” kata Kasat Lantas Polres Murung Raya AKP Hermanto di Puruk Cahu, Rabu (19/5).

Menurut dia, retaknya badan jalan tersebut akibat tanah bagian bawah aspal longsor, sehingga menyebabkan sebagian badan jalan pada kilometer 61 itu mengalami penurunan sekitar 50 cm.

“Informasi retaknya badan jalan ini awalnya kita ketahui dari laporan sopir truk yang akan menuju ke Puruk Cahu dan retaknya badan jalan ini disebabkan curah hujan yang cukup tinggi,” katanya.

Menurut Hermanto, penurunan badan jalan itu terjadi karena dibagian bawah sebagian aspal terkikis air hujan.

“Akibat retaknya badan jalan itu menyebabkan lalu lintas menjadi terganggu,” ucapnya.

Ia menyampaikan, untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan, jajaran Polres Murung Raya dari Satuan Lalu Lintas langsung menuju lokasi jalan yang mengalami keretakan tersebut.

“Adapun langkah-langkah yang sudah kami lakukan dengan memberikan imbauan dengan memasang spanduk agar pengendara yang melintas di kilometer 61 supaya berhati hati,” kata dia.

Pihaknya juga sudah menyarankan kepada instansi terkait untuk segera menangani ruas jalan yang mengalami kerusakan tersebut dan Alhamdulillah saran ditindaklanjuti dalam waktu 1 x 24 jam.

Ia menyampaikan, jalan yang rusak itu merupakan akses jalan satu satunya dari Kabupaten Barito Utara menuju Murung Raya.

“Kami bersama dengan Dinas PUPR, Dinas Perhubungan, pengawas serta kontraktor sudah melakukan peninjauan ke lokasi,” tambah Hermanto.

Menurut dia, kontraktor pelaksana sudah menyanggupi menangani kerusakan jalan pada km 61 itu dalam waktu 1 x 24 jam.

“Besok material dan alat berat sudah diturunkan ke lokasi jalan yang mengalami kerusakan tersebut,” jelasnya.

Sementara Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Murung Raya, Kariadi juga mengimbau kepada masyarakat pengguna jalan dari Muara Teweh – Puruk Cahu atau sebaliknya supaya berhati-hati saat melintas di km 61.

“Supaya tidak terjadi kecelakaan, masyarakat diimbau berhati-hati saat melintas di km 61. Lokasi itu masih bisa dilewati asalkan dengan selalu waspada,” kata Kariadi. [Ant]

Lihat juga...