Kementan Jamin Ketersediaan Gula Konsumsi

Stok gula pasir di salah satu gudang Bulog di Kendari – foto Ant

JAKARTA – Kementerian Pertanian (Kementan), menjamin ketersediaan gula nasional, sejak sebelum Ramadan, Lebaran, dan beberapa waktu mendatang. Hal itu diupayakan sebagai cara untuk menjaga harga gula di pasaran menjadi stabil.

Sekretaris Ditjen Perkebunan Kementan, Antarjo Dikin mengatakan, data Ditjen Perkebunan menunjukkan, ketersediaan gula nasional per-April 2021 sebesar 717.447 ton. Jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, sejak Mei hingga Juli 202. “Kebutuhan gula saat ini rata-rata per-bulan 229.478 ton, sehingga persediaan gula sebesar 717.447 ton cukup untuk tiga bulan ke depan,” katanya, Sabtu (22/5/2021).

Persediaan gula, hingga 16 Mei 2021, tersebar di beberapa pihak. Di pabrik gula sebanyak 226,967 ton (32 %), pedagang 151,594 ton (21 %), petani 10,143 ton (2 %). Dan paling banyak tersebar di pasar dan rumah tangga sebanyak 328,743 ton (46 %).

Ketersediaan gula yang cukup untuk beberapa waktu ke depan, memberikan kesempatan petani tebu untuk mengolah kebun tebunya. “Sekarang ini masih belum masuk proses panen tebu. Juni baru akan tebang pohon tebu. Biasanya Agustus puncak persediaan gula. Sebelumnya, puasa dan Lebaran kemarin kami semua sempat mengkhawatirkan produksi gula mengingat belum masuk musim panen tebu. Ada impor gula, tetapi hanya untuk cadangan untuk antisipasi kalau terjadi gejolak permintaan gula,” tuturnya.

Gula, menjadi perhatian penting Kementerian Pertanian sehingga memasukkan swasembada gula menjadi program Super Prioritas Ditjen Perkebunan. Program tersebut diupayakan melalui identifikasi target areal intensifikasi 200.000 hektare dan ekstensifikasi 50.000 hektare.

Peningkatan kapasitas pabrik gula, target produksi 678.000 ton (intensifikasi ekstensifikasi), penyiapan plasma dalam kemitraan Pabrik Gula (PG) BUMN dan swasta serta penyiapan benih untuk swasembada gula konsumsi (provitas 83-100 ton hektare kultur jaringan dan SE).

Sebelumnya Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, mendorong jajaran Ditjen Perkebunan menyusun langkah konkret swasembada gula konsumsi, pada perencanaan pembangunan subsektor perkebunan 2021.

Mentan meminta, Ditjen Perkebunan menyusun langkah-langkah konkret dalam upaya peningkatan produktivitas dan produksi tebu. Kemudian meningkatkan kapasitas dan efisiensi PG berbasis tebu, serta meningkatkan penyerapan tenaga kerjanya dan pendapatan petani atau pekebun. Hingga saat ini, Ditjen Perkebunan dalam melakukan percepatan program swasembada gula konsumsi nasional, di 2021 menggarap areal seluas 10.798 hektare. Terdiri dari perluasan lahan tebu seluas 1.000 hektare, rawat ratoon 6.798 hektare dan bongkar ratoon 3.000 hektare.

Program tersebut sudah dilakukan sejak 2020. Untuk target kegiatan sampai tahun 2023, akan melakukan kegiatan tebu 250.000 hektare yaitu rawat ratoon 125.000 hektare, bongkar ratoon 75.000 hektare dan perluasan 50.000 hektare. (Ant)

Lihat juga...