Lebaran CDN

Mengenang Tradisi Betawi ‘Ngejotin’ yang Mulai Hilang

Editor: Koko Triarko

BEKASI – Masyarakat Betawi dan banyak daerah lainnya, memiliki tradisi luhur berkenaan dengan hari raya lebaran. Seperti ngejotin, yang merupakan tradisi menyambut lebaran bagi masyarakat Betawi Bekasi. Namun, tradisi yang kaya makna tersebut saat ini sudah ditinggalkan.

Dahulu, ketika mendekati lebaran seperti saat ini, masyarakat Betawi Bekasi, Jawa Barat, sudah mulai disibukkan dengan membuat kue khas seperti dodol, wajik, akar kelapa dan biji ketapang, untuk keperluan tradisi ngejotin. Tradisi ini adalah membawa kue khas untuk diberikan kepada saudara lebih tua.

“Tradisi ini harusnya bisa terus dilestarikan. Ada pesan tersirat dalam tradisi ngejotin. Bahkan, kuenya pun khusus seperti lepet, ketupat, kue pisang, unti dan abug,”ungkap Sarin Sarmadi, yang akrab disapa Bang Ilok, Ketua Yayasan Kebudayaan Orang Bekasi ( KOASI) kepada Cendana News, Minggu (2/5/4/2021).

Sebenarnya, lanjut Bang Ilok, tradisi  Betawi Pinggiran seperti di Bekasi, yang namanya membuat ketupat, bukan pada saat lebaran. Tapi, saat malam ganjil di akhir Ramadan. Saat lebaran biasanya yang dibuat dodol, wajik, akar kelapa, geplak, tapai dan uli. Masakannya semur kebo, sayur kembili dengan sambelan buat nyorog.

“Tradisi bebawaannya disebut ngejotin, tapi sedekahannya disebut sedekahan maleman, ini biasanya dipakai setiap malem ganjil di penghujung Ramadan.  Tapi bukan setiap tanggal ganjil membuat begituan, melainkan di setiap kampung beda tanggal ganjilnya. Tujuannya agar ga bareng,” tukasnya.

Ia mencontohkan, di  Pondok Gede pada tanggal 21 menyiapkan ngejotin, kemudian di Lubang Buaya tanggal 25 dan seterusnya. Kata orang tua dulu, sengaja dibuat bergantian pada tanggal ganjil yang berbeda, tujuannya agar tradisi ngejotin bisa bergantian.

“Kalau sudah waktunya tanggal ngejotin, entuh baba kita udah pada kedangsakan pada nyari daon kelapa muda ama daon pisang, saking dulu mah puun kelapa banyak ama puun pisang bejibun, jadi kaga pada beli tinggal modal bisa ngangsrod aja,”ucapnya dalam bahasa Betawi medok.

Pada hari giliran ngejotin, imbuhnya, dulu rumah yang mendapat giliran mulai disibukkan dengan nganyam kulit ketupat dan lepet. Membuatnyapun disesuaikan dengan jumlah saudara yang akan dibawakan kejutan.

“Mangkanya ampe ada nyeng ngerebus tupat ama lepet ampe sepenuh ukuran langseng gede, kalo yang kaga punya langseng gede dulu mah pada bikin dari kaleng minyak goreng ukuran gede,” kenangnya mengatakan zaman dulu minyak goreng yang diecer di warung masih menggunakan kaleng.

Pada saat musim ngejotin datang, kegirangan terlihat jelas, melihat banyak orang pada gendong bakul isi kue buat bebawaan ke saudara yang lebih tua. Mereka melintasi galangan sawah, menyeberang jembatan.

Tradisi berbagi itu tertanam, kue ngejotin tidak langsung dihabiskan namun pasti disisakan untuk diantar selametan di Langgar (mushala). Kue dari masing masing rumah dikumpulkan di Langgar, untuk dibacakan doa ama amil, sedekahan.

“Inilah nyeng disebut sedekahan maleman atau tradisi ngejotin.

Sedekahan maleman adalah sebagai rasa syukur kita puasa diberi kesehatan dan keberkahan ampe malem 21. Malem-malem ganjil mau penghujung bulan puasa,” kisahnya.

Namun, dia prihatin tradisi itu saat ini mulai ditinggalkan. Tradisi  ngejotin dan tradisi maleman, menurutnya masih ada yang melaksanakan, tapi kue khas maleman sudah tidak terlihat.

“Zaman berubah, tradisi bergeser, hanya bisa dikenang, semua ritual tradisi dulu mengandung makna mendalam soal tatanan kehidupan. Cara orang dulu dalam mengimplementasikan nilai kebaikan dalam tatanan hidup bersama,” pungkasnya.

Lihat juga...