Pertamina Jual Perdana 3.000 MT Produk Metanol

BANJARMASIN — Petrochemical Industry Business SH Commercial & Trading melalui Petrochemical Regional Kalimantan melakukan penjualan perdana 3.000 metrik ton (MT) produk metanol kepada produsen biodiesel di wilayah Kalimantan Selatan.

Vice President Petrochemical Industry Business SH Commercial & Trading Oos Kosasih, mengatakan ini merupakan langkah dan komitmen awal Pertamina dalam menyediakan layanan penjualan produk petrokimia di pasar domestik.

“Selanjutnya, bisnis petrokimia akan dijalankan oleh PT Pertamina Patra Niaga selaku Sub Holding Commercial & Trading,” katanya melalui siaran pers, Minggu.

Di tahun ini, SH Commercial & Trading memiliki strategi besar yakni Strategi Ekspansi, salah satunya ekspansi ke produk baru yakni produk-produk petrokimia.

“Strategi ini diturunkan menjadi salah satu program yakni Go Petchem, dimana produk petrokimia dijadikan ‘engine’ baru perusahaan dalam mencapai ‘growth’ yang lebih baik lagi,” jelas Oos Kosasih.

Dengan penjualan Metanol kepada industri produsen biodiesel ini merupakan bentuk sinergi dan simbiosis mutualisme dalam rangka mendukung program pemerintah dalam pemanfaatan metanol untuk dijadikan produk biodiesel sebagai bahan campuran Solar menjadi Biosolar.

Metanol adalah salah satu bahan campuran utama dalam produksi Fatty Acid Methyl Ester atau FAME. FAME inilah yang kemudian dicampur dengan Solar untuk dijadikan produk Biosolar.

“Saat ini kebiijakan pemerintah untuk pemanfaatan biodiesel dalam campuran solar adalah 30 persen atau biasa kita ketahui sebagai Biosolar 30 (B30),” lanjutnya.

SH Commercial & Trading kali ini memproyeksikan penjualan produk metanol nasional di tahun 2021 bisa mencapai 50.000 MT.

Harapannya, komitmen Pertamina dalam ekspansi di produk petrokimia ini dapat memenuhi kebutuhan metanol khususnya di pasar domestik.

Di tahun perdana ini, Pertamina akan terus mengembangkan layanan dalam menyediakan produk-produk petrokimia yang dibutuhkan di Indonesia. Potensi pasar produk petrokimia ini masih sangat besar, tidak hanya metanol dan yakin Pertamina siap memenuhi kebutuhan ini.

“Kami akan terus menggenjot pemasaran produk petrokimia ini untuk mendukung ketahanan energi nasional,” demikian Oos Kosasih. (Ant)

Lihat juga...