Tradisi Nyorog, Sungkeman dan Angpao Masih Terjaga di Bekasi

Editor: Makmun Hidayat

BEKASI — Tradisi nyorog atau sungkeman dengan mengunjungi saudara lebih tua membawakan aneka makanan tradisi khas Betawi masih terjaga di wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat, pada setiap memasuki lebaran Idul Fitri.

Begitu pun saudara lebih tua, telah menyiapkan angpao berisi uang pecahan tertentu untuk diberikan kepada keponakan masih tetap dilestarikan di tengah masyarakat Betawi di Bekasi.

“Meski suasana berbeda di tengah Covid-19, tapi tradisi nyorog, sungkeman meski sebagian dilakukan virtual dan tradisi memberi angpao bagi ponakan masih terjaga di setiap Idul Fitri di Bekasi,” kata Aki Maja Budayawan Bekasi, kepada Cendana News, Minggu (16/5/2021).

Menurutnya tahun ini, pelaksanaan Idul Fitri 1442 Hijriah berbeda dalam situasi Covid-19. Sehingga tetap dilaksanakan dengan tetap mengikuti protokol kesehatan. Setiap rumah terlihat menyediakan tempat cuci tangan, dan tetap menggunakan masker.

Ketua Yayasan Kebudayaan Orang Bekasi (KOASI), Bang Sarin Ilok Sarmadi, mengatakan, dulu setiap memasuki lebaran kurang satu hari  masyarakat Betawi di Bekasi telah disibukkan menyiapkan buat datang hari lebaran. Mereka menyiapkan dengan beragam makanan untuk nyorog (bebawaan) untuk berkunjung ke orangtua atau saudara lebih tua.

Ketua KOASI, Bang Ilok, di Kota Bekasi, Minggu (16/5/2021). -Foto: M. Amin

Dikatakan warga disibukkan dengan menyembelih daging kerbau, bikin kue, ngerebus tupat. Hingga lebaran pertama jalanan kampung penuh sama orang yang pada jalan kaki bawa tentengan atau rantang isi olahan buat bawain orangtua dan saudara yang lebih tua.

“Terasa lebarannya, langgar dan mesjid, ampe ada yang mewek kaga berasa aer mata ampe netes. Biasanya kalo menjelang sore ari entuh baba kita udah pada gelar tiker di bale buat persiapan sedekah malem lebaran, dengan serebatan kaen baba nunggu bedug nunclo di bale sekalian nyambut ade, ponakan dan cucu nyeng pada dateng bebawaan,” kisah Bang Ilok.

Lebaran menjadi paling berkah, di rumah saudara paling tua, itu namanya bawaan sampai tak muat  di meja dapur. Orang dulu banyak anaknya, dan rantang yang dibawa nyorog disesuaikan dengan jumlah anak. Namanya semur kebo ama sayur kembili sampai ga muat di rantang (paso).

Ikan tembang sama perek di jaketin mah ampe pada ngampar, entuh bocah pada demen gadoin ikan gabus kering ama bucak bacek, karena bucak bacek mah kudu dimakan ari entuh juga karena gampang basi, kalo semur daging kerbau dan sayur kembili bisa diangetin di tungku dapur dan makin diangetin makin nyerep rasa bumbunya,” jelas Bang Ilok dalam logat khas Betawi.

Suara berondongan petasan, suara bedug dan suara takbir berbaur dengan suara orang lewat pada bebawaan bikin lebaran di kampung. Dulu begitu meriah dan syahdu.

“Sekali lagi kalo malem takbiran dateng entuh aer mata kaga berasa pada ngembeng apalagi nyeng udah kaga punya emak ama baba sangat berasa sekali,” ujarnya.

Namun saat ini, tradisi itu sudah berganti, meski ada beberapa yang tetap bertahan seperti nyorog, petasan, dan silaturahmi disertai angpao untuk para keponakan yang datang di hati raya.

Lihat juga...