BOR Rumah Sakit Sidoarjo Mencapai 99 Persen

Wabup Sidoarjo, Subandi, saat meninjau kesiapan tenda untuk pasien COVID-19 di Sidoarjo - Foto Ant

SIDOARJO – Kapasitas bed occupancy rate (BOR) yang ada di 19 rumah sakit rujukan COVID-19 di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur (Jatim), sudah mencapai 99 persen. Dari kapasitas yang tersedia 1.025 bed (tempat tidur), saat ini telah terisi 1.000 orang.

Wakil Bupati Sidoarjo, Subandi mengatakanl, saat ini pihaknya meminta rumah sakit rujukan untuk menambah jumlah bed. “Dari hasil sidak yang dilakukan di tiga rumah sakit rujukan yakni Mitra Sehat Mandiri Krian, RS. Aminah Prambon dan RS. Anwar Medika, rata-rata penambahannya sebanyak 50 bed,” ucapnya, Senin (28/6/2021).

Penambahan jumlah bed dilakukan, untuk mengantisipasi adanya tambahan pasien COVID-19. Hal itu mengingat saat ini pasien COVID-19, yang berasal dari luar Sidoarjo jumlahnya juga cukup banyak. “Bed occupancy rate (BOR) COVID-19 saat ini sudah mencapai 99 persen. Kami minta semua rumah sakit rujukan yang jumlahnya ada 19, agar menambah jumlah bed. Kami upayakan rumah sakit bisa melayani secara maksimal, selain menangani warga Sidoarjo, rumah sakit rujukan juga menangani pasien dari luar Sidoarjo, jumlah cukup banyak,” kata Subandi.

Wakil Bupati mengungkap, di RS Anwar Medika, Balongbendo, jumlah bed sebanyak 80 sudah penuh pasien COVID-19. Termasuk 30 bed yang digunakan untuk merawat di Ruang Isolasi Khusus (RIK). “RS. Anwar Medika menambah kapasitas dengan membangun tenda dan saat ini tenda sudah terisi 15 orang pasien COVID-19 dari kapasitas tenda maksimal 54 orang,” tukasnya.

Wabup Subandi juga memastikan kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM) di rumah sakit rujukan. “Kami cek tadi SDM sudah siap semua, nanti kita kirim bantuan tenaga medis dari Pasukan Marinir (Pasmar),” ujar Wabup Subandi.

Subandi memastikan, rumah sakit tetap memberikan pelayanan yang baik bagi pasien non-Covid. “Yang terpenting warga Sidoarjo tetap ter-cover dalam pelayanan kesehatannya,” ujarnya. (Ant)

Lihat juga...