Indonesia Kembali Mendapatkan Vaksin Astrazeneca dari Jalur Covax Facility

Tangkapan layar Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat memberikan keterangan pers virtual terkait kedatangan vaksin AstraZeneca, Kamis (10/6/2021) - foto Ant

JAKARTA – Indonesia, kembali mendapatkan vaksin AstraZeneca melalui jalur multilateral COVAX Facility. Kali ini yang didapatkan sebanyak 1.504.800 dosis.

“Alhamdulillah, malam hari ini Indonesia kembali menerima vaksin AstraZeneca melalui jalur multilateral COVAX Facility sebanyak 1.504.800 dosis,” ujar Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, Kamis (10/6/2021) malam.

Menlu Retno mengatakan, sebelumnya pada 5 Juni 2021, Indonesia juga menerima 313.100 dosis vaksin AstraZeneca dari COVAX Facility. Dengan tambahan kedatangan vaksin AstraZeneca di dua tanggal tersebut, maka jumlah total vaksin AstraZeneca dari COVAX Facility, yang diperoleh secara gratis sejauh ini adalah 8.228.400 dosis.

Adapun secara keseluruhan, total vaksin yang diterima Indonesia baik itu vaksin Sinovac, AstraZeneca dan Sinopharm, sejauh ini sudah sebanyak 93.728.400 dosis. “Rinciannya Sinovac 84.500.000 dosis, AstraZeneca 8.228.400 dosis, dan Sinopharm 1 juta dosis,” terang Menlu Retno.

Menlu mengungkapkan, pada Jumat (11/6/2021) siang, juga akan tiba lagi 1 juta dosis vaksin Sinopharm, yang akan digunakan untuk program Vaksin Gotong-Royong. Vaksin disebut Retno, merupakan ikhtiar penting dan krusial dalam upaya menekan laju penyebaran COVID-19. Beberapa negara yang telah melakukan vaksinasi secara luas, berhasil menurunkan angka penyebaran virus secara signifikan.

Menlu mengajak semua elemen bangsa dan masyarakat, untuk menyukseskan program vaksinasi. “Upaya ini akan berhasil dengan baik jika mendapat dukungan penuh masyarakat. Setiap dari kita dan kita semua, dapat menjadi bagian dari solusi. Mari sukseskan vaksinasi COVID-19 dan kita tetap menerapkan protokol kesehatan,” pungkas Menlu Retno. (Ant)

 

Lihat juga...