Israel Temukan Kemungkinan Kaitan Vaksin Pfizer dan Radang Jantung

YERUSALEM – Kementerian Kesehatan Israel, mengatakan pihaknya menemukan kemungkinan hubungan sejumlah kecil kasus peradangan jantung yang diamati, terutama pada pria muda yang menerima vaksin Covid-19 Pfizer di Israel dengan vaksinasi mereka.

Pfizer mengatakan belum mengamati tingkat kondisi yang lebih tinggi, yang dikenal sebagai miokarditis, daripada yang biasanya diperkirakan pada populasi umum. Pada Selasa, perusahaan farmasi itu belum menanggapi permintaan komentar.

Di Israel, 275 kasus miokarditis dilaporkan antara Desember 2020 dan Mei 2021, di antara lebih dari lima juta orang yang divaksinasi, kata kementerian itu, saat mengungkapkan temuan penelitian yang ditujukan untuk memeriksa masalah tersebut.

Sebagian besar pasien yang mengalami radang jantung menghabiskan tidak lebih dari empat hari di rumah sakit dan 95 persen dari kasus mereka diklasifikasikan sebagai ringan, menurut penelitian, yang menurut kementerian dilakukan oleh tiga tim ahli.

Studi tersebut menemukan “ada kemungkinan hubungan antara menerima dosis ke dua (dari vaksin Pfizer) dan munculnya miokarditis di antara pria berusia 16 hingga 30 tahun,” kata kementerian dalam sebuah pernyataan.

Menurut temuan, hubungan seperti itu diamati lebih banyak di antara pria berusia 16 hingga 19 tahun dibandingkan kelompok usia lainnya.

Kelompok penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, pada Mei merekomendasikan studi lebih lanjut tentang kemungkinan hubungan antara miokarditis dan vaksin mRNA, yang mencakup vaksin dari Pfizer dan Moderna Inc.

Sistem pemantauan CDC tidak menemukan lebih banyak kasus daripada yang diperkirakan dalam populasi, tetapi kelompok penasihat itu mengatakan dalam pernyataan, bahwa anggota merasa penyedia layanan kesehatan harus diberi tahu tentang laporan “potensi efek samping.”

Kementerian Israel merilis pernyataan, yang tidak berisi rekomendasi, menjelang keputusan yang diharapkan banyak orang tentang apakah anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun di Israel akan mulai divaksinasi.

Kementerian itu mengatakan, tim yang memeriksa masalah tersebut akan membuat rekomendasinya kepada direktur jenderal kementerian, tetapi tidak menyebutkan tanggal.

Laporan media Israel mengatakan, keputusan untuk memasukkan kelompok usia 12-15 tahun dalam program vaksinasi negara itu bisa keluar paling cepat pada Minggu.

Israel telah menjadi pemimpin dunia dalam peluncuran vaksinasi. Dengan infeksi Covid-19 turun dalam hanya beberapa hari dan total kasus aktif hanya 340 di seluruh negeri, ekonomi telah dibuka sepenuhnya, meskipun pembatasan tetap diterapkan pada wisatawan yang datang.

Sekitar 55 persen dari penduduk Israel telah divaksin.

Pada Selasa, pembatasan jarak fisik dan keharusan menunjukkan kartu khusus vaksinasi –tanda sudah divaksin– untuk memasuki restoran dan tempat tertentu sudah dicabut. (Ant)

Lihat juga...