Kota Foshan di Cina Ditutup Total

BEIJING – Foshan menjadi kota ke dua di Provinsi Guangdong, Cina, yang ditutup total atau lockdown setelah Kota Guangzhou. Warga yang tinggal di Distrik Chancheng dan Distrik Nanhai harus menjalani karantina sejak Selesa (1/6), demikian pengumuman Pemerintah Kota Foshan.

Mereka juga dilarang mengikuti pertemuan, mendatangi gedung bioskop, tempat kebugaran, dan bar yang memang juga sudah ditutup sementara.

Pembatasan di Foshan dilakukan setelah Guangzhou memperketat kebijakan lockdown, sebagai upaya mengatasi penyebaran Covid-19 varian terbaru.

Pada Senin (31/5), Provinsi Guangdong melaporkan 10 kasus domestik dan dua kasus tanpa gejala. Foshan sendiri mendapatkan dua kasus baru dan satu kasus tanpa gejala.

Foshan dan Guangzhou merupakan pusat karantina terbesar di wilayah selatan Cina bagi para pengguna pelayanan penerbangan internasional, sebelum melanjutkan perjalanan ke berbagai kota lainnya.

Dewan Pemerintahan Cina telah membentuk satuan tugas khusus untuk memberikan supervisi kebijakan penanganan Covid-19.

Bandar Udara Internasioal Baiyun di Guangzhou sebagai salah satu bandara tersibuk di dunia sempat membatalkan 30 persen jadwal penerbangannya, seiring dengan terus bertambahnya kasus Covid-19 dalam beberapa hari terakhir.  (Ant)

Lihat juga...