Lanal Banten Gagalkan Upaya Penyelundupan Benur Senilai Rp7,8 miliar

Jajaran personel Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Banten, menggagalkan penyelundupan bayi lobster atau benur senilai Rp7,8 miliar dari hasil tim operasi gabungan - foto Ant

CILEGON – Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Banten, berhasil menggagalkan upaya penyelundupan benur lobster senilai Rp7,8 miliar. Penggagalan tersebut hasil dari operasi yang dilakukan oleh tim gabungan.

Komandan Lanal Banten, Kolonel Laut (P) Budi Iryanto mengatakan, penggagalan penyelundupan benur lobster dilakukan oleh tim Satgas Wanara Sakti 21 dan Satgas Gabungan di Mako Lanal Banten. Operasi gabungan tersebut sesuai instruksi Kepala Staf TNI Angkatan Laut, Laksamana TNI Yudho Margono, yang disampaikan Pangkoarmada I dan dilanjutkan Danlantamal III melalui Lanal Banten.

“Keberhasilan penangkapan dan penyelamatan benur lobster, merupakan bagian perintah bahwa prajurit TNI AL harus mampu menjaga kepercayaan negara dengan kerja nyata yang bermanfaat bagi institusi, masyarakat dan bangsa,” ujarnya, Rabu (9/6/2021).

Dengan demikian, prajurit TNI dapat memiliki tanggung jawab untuk pelestarian bahari nusantara laut Indonesia. Selama ini, ekosistem dan habitat bahari laut Indonesia mengalami ancaman kepunahan, di antaranya maraknya penjualan lobster. Karena itu, tim Satgas Wanara Sakti 21 Lanal Banten dan Satgas Gabungan, berhasil menangkap dua pelaku penyelundupan benur lobster, Rabu (9/6/2021) dinihari.

Kedua pelaku penyelundupan berinisial Ap dan Ps warga Ciruas, Kabupaten Serang, Banten. “Kami menyerahkan kedua pelaku itu kepada Dirkrimsus Polda Banten untuk diproses secara hukum,” katanya menegaskan.

Penangkapan pelaku dilakukan di kawasan di Tolgate Pelabuhan Reguler ASDP Merak Banten, dengan mendapati sebanyak 14 kotak sterofom di dalam kendaraan minibus pribadi. Dari 14 kotak sterofom itu, 13 bok yang berisi 78.896 ekor jenis lobster pasir dan 1 boks berisi 1.075 ekor) jenis lobster mutiara.

Diperkirakan akibat dari penjualan lobster tersebut, negara mengalami kerugian dengan total mencapai Rp7,8 miliar. Benur lobster itu akan diselundupkan ke Vietnam melalui Pulau Sumatera.

Kegiatan penyelundupan benur lobster tersebut melanggar UU 45 Tahun 2009, tentang perubahan atas UU no 31 2004 tentang Perikanan dan UU No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Selanjutnya, pelaku dan barang bukti langsung diserahkan ke Dirkrimsus Polda Banten, untuk proses penyelidikan dan Penyidikan lebih lanjut, sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku. “Kami sebelumnya sudah berkoordinasi dengan Polda Banten dan Karantina Ikan Cilegon,” jelasnya. (Ant)

Lihat juga...