Militer Myanmar Gunakan Artileri dan Helikopter Balas Serangan Milisi

BANGKOK — Militer Myanmar menggunakan artileri dan helikopter pada Senin (31/5) melawan milisi anti junta di timur negara itu, kata saksi dan pemberontak, memaksa penduduk untuk melarikan diri dan bergabung dengan ribuan lainnya yang mengungsi akibat pertempuran baru-baru ini di wilayah tersebut.

Penduduk negara bagian Kayah yang berbatasan dengan Thailand mengatakan militer menembakkan artileri dari posisi di dalam ibu kota negara bagian Loikaw ke Demoso, sekitar 14,5 km (9 mil) jauhnya, di mana Pasukan Pertahanan Rakyat mengatakan telah menyerang pasukan militer Myanmar dan diserang dengan tembakan hebat.

Militer Myanmar berjuang di berbagai sektor dan berusaha keras untuk menegakkan ketertiban sejak kudeta 1 Februari terhadap Aung San Suu Kyi dan pemerintah terpilihnya, memicu protes nasional dan melumpuhkan pemogokan.

Konflik yang sudah berlangsung puluhan tahun antara militer dan tentara etnis minoritas juga muncul kembali, sementara milisi yang bersekutu dengan pemerintah bayangan telah meningkatkan serangan terhadap tentara, yang membalas dengan senjata berat dan serangan udara, memaksa ribuan orang melarikan diri.

“Meriam mereka juga terlihat oleh kami. Saya bisa melihat tembakan artileri mereka di langit. Hampir 50 kali. Suara artileri memekakkan telinga kami,” kata seorang penduduk Loikaw kepada Reuters, yang meminta tidak disebutkan namanya karena masalah keamanan.

Di halaman Facebook-nya, Pasukan Pertahanan Rakyat Karenni, sebuah milisi yang aktif di seluruh negara bagian Kayah, mengatakan mereka terlibat dalam bentrokan dengan militer, yang telah mengerahkan dua helikopter tempur untuk melakukan serangan udara pada Senin malam.

Reuters tidak dapat menghubungi pasukan pertahanan, dan juru bicara dewan militer yang berkuasa tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

Pertempuran di negara bagian Kayah telah membuat sekitar 37.000 orang mengungsi di tenggara Myanmar dalam beberapa pekan terakhir, menurut PBB.

Banyak yang melarikan diri ke hutan dan membutuhkan makanan dan obat-obatan.

Pasukan sipil, banyak dengan senapan sederhana dan pelatihan terbatas, telah dibentuk di beberapa kota dan wilayah Myanmar untuk menantang militer, untuk mendukung Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) yang menurut junta adalah pengkhianatan.

Junta telah menetapkan NUG dan Angkatan Pertahanan Rakyat sebagai kelompok teroris, label yang telah digunakannya untuk banyak kelompok pro-demokrasi.

Lebih dari 800 warga sipil telah tewas sejak kudeta, menurut angka yang dikutip oleh PBB.

Pemimpin Junta Militer Myanmar Min Aung Hlaing mengungkapkan jumlah korban mendekati 300, dan mengatakan tidak mungkin akan ada perang saudara di Myanmar.

Pada Senin malam, pasukan pertahanan kota Demoso mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa semua pasukan telah tewas dan satu korban jatuh. Reuters tidak dapat memverifikasi informasi secara independen.

Seorang warga Demoso, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa banyak penduduk kota yang melarikan diri dari pemboman tersebut.

“Semua warga sudah pergi ke hutan,” kata warga itu. [Ant]

Lihat juga...