Pemkab Bandung Pastikan Batas Wilayah di 260 Desa

Editor: Makmun Hidayat

BANDUNG — Bersinergi dengan Badan Informasi Geospasial (BIG), pemerintah Kabupaten Bandung mulai gencar melakukan penetapan batas wilayah administratif mereka. Kali ini, tiik penetapan tersebut dilakukan di 260 desa dan 10 kelurahan yang tersebar pada 30 kecamatan di Kabupaten Bandung.

“Ini isu yang sangat strategis, mengingat kepastian batas wilayah desa juga menentukan batas wilayah Kabupaten Bandung dengan wilayah kabupaten kota lainnya, seperti Kota Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Sumedang, Cianjur dan Kabupaten Garut. Agar kedepan tidak ada perselisihan,” ujar Bupati Bandung, Dadang Supriatna pada Sosialisasi Penetapan Penegasan Batas Wilayah Administrasi di Soreang, Selasa (8/6/2021).

Dadang menegaskan, bahwa batas desa yang memenuhi aspek teknis dan yuridis, dapat menjadi dasar yang kuat bagi perencanaan pembangunan di tingkat desa.

“Ini akan menjadi salah satu persyaratan penting dalam kegiatan di desa. Misalnya saja pemekaran wilayah. Di Kabupaten Bandung banyak desa dengan jumlah penduduk lebih dari 30.000 jiwa. Untuk pemekaran dibutuhkan data luas wilayah, jumlah penduduk dan heterogenitas masyarakatnya,” ujarnya.

Kepala DPMD Kabupaten Bandung, Tata Irawan saat ditemui usai menghadiri kegiatan Sosialisasi Penetapan Penegasan Batas Wilayah Administrasi di Soreang, Selasa (8/6/2021). -Foto Amar Faizal Haidar

Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Bandung, Tata Irawan menambahkan, sebanyak 260 desa dan 10 kelurahan di 30 kecamatan menjadi sasaran dalam penetapan penegasan batas wilayah tahun 2021.

“Semula, hanya 48 desa di 4 kecamatan yang menjadi sasaran penetapan penegasan batas wilayah. Namun setelah koordinasi, Alhamdulillah permohonan kami dikabulkan. Jadi tahun ini ada 260 desa dan 10 kelurahan di 30 kecamatan. Sementara untuk 10 desa di Kecamatan Soreang sudah dilakukan pada tahun lalu,” kata Tata.

Dirinya berharap, melalui kegiatan tersebut pemerintah desa dapat memahami tahapan kegiatan kesepakatan teknis batas wilayah administrasi desa kelurahan. Para aparatur ini juga diharapkan mampu menggunakan dan mengoperasikan aplikasi pemetaan untuk digunakan pada pelacakan batas daerah desa dan kelurahan secara partisipatif atau mandiri.

“Setelah pelatihan ini kami akan berupaya agar desa bisa melacak batas wilayahnya masing-masing. Nanti kalau sudah tidak ada masalah dan sudah ada kesepakatan yang dibuat antar desa, kita akan naikkan sebagai sebuah Perbup (Peraturan Bupati) tentang pengaturan batas desa atau wilayah,” pungkasnya.

Lihat juga...