Dinkes: Varian Delta Sudah Menyebar di Wilayah Kepri

TANJUNGPINANG — Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Riau menyatakan varian Delta sudah menyebar di wilayah itu sehingga tingkat penularan COVID-19 itu semakin cepat.

Kepala Dinkes Kepri Muhamad Bisri mengatakan varian Delta juga menyebabkan jumlah pasien yang meninggal dunia semakin banyak, terutama sejak Juni-Juli 2021.

“Varian Delta masuk ke Kepri mulanya dibawa oleh pekerja migran Indonesia dari Malaysia pada awal 2021. Kemudian ketika warga yang mengidap virus ini semakin banyak di Jawa dan Jakarta, ada kemungkinan varian Delta ini dibawa dari wilayah itu masuk melalui Batam dan Tanjungpinang,” ujarnya di Tanjungpinang, Senin (26/7/2021).

Bisri mengemukakan varian Delta masuk Kepri berdasarkan hasil analisis para ahli terhadap ratusan sampel yang bersumber dari pasien COVID-19 di Kepri. Selain varian Delta, tim ahli itu juga menemukan varian Alfa.

“Kalau Delta atau Alfa sudah masuk ke Batam, potensial juga masuk ke daerah lainnya di Kepri karena mobilitas penduduk terbuka dan cepat. Rasanya sulit, kalau sudah masuk ke Batam tidak menyebar ke daerah lain,” katanya.

Ia mengatakan pencegahan agar tidak tertular COVID-19 maupun varian baru yang lahir dari mutasi virus itu hanya dengan vaksinasi dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat. Warga sebaiknya menahan diri, tidak ke luar rumah untuk hal-hal yang kurang penting.

“Semakin sering beraktivitas, maka potensi penularan semakin besar, terutama bagi yang kurang taat menerapkan protokol kesehatan,” ucapnya.

Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Provinsi Kepri mencatat pada 25 Juli 2021 jumlah pasien yang meninggal dunia mencapai 31 orang dalam sehari, rekor tertinggi selama pandemi.

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Kepri Lamidi, mengatakan, pasien yang meninggal dunia akibat COVID-19 merupakan warga Batam 15 orang, Tanjungpinang sembilan orang, Bintan tiga orang, Kepulauan Anambas satu orang, Karimun satu orang, Lingga satu orang, dan Natuna dua orang.

Total jumlah pasien yang meninggal dunia akibat COVID-19 di Kepri mencapai 1.020 orang, tersebar di Batam 523 orang, Tanjungpinang 246 orang, Bintan 113 orang, Karimun 58 orang, Kepulauan Anambas 28 orang, Lingga 26 orang, dan Natuna 26 orang.

“Jumlah pasien yang meninggal dunia akibat COVID-19 tertinggi hari ini di Tanjungpinang dan Batam,” ujarnya.

Lamidi yang juga Pelaksana Harian Sekda Kepri itu, mengatakan jumlah pasien COVID-19 di wilayah itu bertambah 599 orang, tersebar di Batam 350 orang, Tanjungpinang 48 orang, Bintan 85 orang, Karimun 37 orang, Anambas 21 orang, Lingga 20 orang, dan Natuna 38 orang.

Total jumlah pasien COVID-19 di Kepri selama pandemi mencapai 41.408 orang, tersebar di Batam 21.770 orang, Tanjungpinang 7.831 orang, Bintan 4.567 orang, Karimun 3.190 orang, Anambas 1.297 orang, Lingga 1.003 orang dan Natuna 1.750 orang.

Jumlah pasien yang sembuh dari COVID-19 di Kepri bertambah 332 orang sehingga menjadi 33.342 orang. Penambahan pasien yang sembuh dari COVID-19 terjadi di Batam 132 orang, Tanjungpinang 62 orang, Bintan 47 orang, Karimun 46 orang, Anambas 11 orang, Lingga 23 orang dan Natuna 11 orang.

Total pasien yang sembuh di Batam 18.027 orang, Tanjungpinang 5.634 orang, Bintan 3.830 orang, Karimun 2.809 orang, Anambas 1.064 orang, Lingga 789 orang dan Natuna 1.189 orang.

Jumlah kasus aktif di Kepri mencapai 7.046 orang, tersebar di Batam 3.220 orang, Tanjungpinang 1.951 orang, Bintan 624 orang, Karimun 323 orang, Anambas 205 orang, Lingga 188 orang, dan Natuna 535 orang. (Ant)

Lihat juga...