Kasus Covid-19 Empat Kecamatan di Semarang Perlu Perhatian

SEMARANG — Kapolrestabes Semarang Kombes Pol.Irwan Anwar menyebutkan angka kasus COVID-19 di empat kecamatan di Ibu Kota Jawa Tengah tersebut masih mendapat perhatian serius dalam penanganannya.

Hal tersebut merupakan hasil evaluasi sekitar sepekan pelaksanaan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat yang disampaikan Irwan di Semarang, Minggu.

Keempat kecamatan yang masih menjadi perhatian tersebut masing-masing Semarang Barat, Tembalang, Banyumanik, dan Pedurungan.

“Pedurungan sudah turun tapi masih tinggi, Tembalang tinggi dan tidak turun dalam.seminggu, Banyumanik dan Semarang Barat tinggi dan naik dalam seminggu,” katanya.

Meski demikian, lanjut dia, secara umum terdapat penurunan jumlah kasus aktif serta penambahan angka kesembuhan.

Ia menambahkan kepolisian juga terus berupaya menekan tingkat mobilitas masyarakat selama pelaksanaan PPKM darurat.

Upaya untuk menekan mobilitas masyarakat tersebut, kata dia, antara laon dengan melakukan penyekatan dan penutupan sejumlah ruas jalan.

Ia menyebut setidaknya terdapat 23 titik penyekatan dan penutupan jalan, termasuk di perbatasan Kota Semarang dengan sejumlah kabupaten tetangga.

Sementara itu berdasarkan data laman https://siagacorona.semarangkota.go.id hingga pukul 18.00 WIB tercatat jumlah pasien positif COVID-19 yang dirawat mencapai 2.133 orang, di mana 532.orang di antaranya merupakan warga dari luar Ibu Kota Jawa Tengah ini.

Adapun jumlah pasien yang meninggal akibat COVID-19 tercatat mencapai 4.780 orang. (Ant)

Lihat juga...