Pastikan Ketersediaan, Pemda DIY Bentuk Satgas Oksigen

Petugas Sudin Sumber Daya Air DKI Jakarta, memindahkan tabung oksigen ke bak truk di salah satu pabrik pengisian oksigen kawasan Cakung, Jakarta, Kamis (1/7/2021) - foto Ant

YOGYAKARTA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), membentuk Satuan Tugas (satgas) Oksigen, yang nantinya memiliki tugas memastikan ketersediaan tabung oksigen di provinsi tersebut.

“Saya sudah minta Asisten II untuk memimpin Satgas Oksigen,” kata Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara Aji, di Kantor Gubernur DIY, Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Kamis (1/7/2021).

Menurut Aji, ada dua organisasi perangkat daerah yang akan menjadi penggerak utama Satgas Oksigen, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag DIY) dan Dinas Kesehatan (Dinkes DIY). “Nanti leading-nya ada di Dinas Perindustrian dan Perdagangan dan Dinas Kesehatan,” kata Aji.

Seperti diketahui, sejumlah rumah sakit, termasuk di DIY, sempat kesulitan mendapatkan tabung oksigen. Mereka bahkan harus mencari hingga keluar pulau. Direktur Utama RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta, Mohammad Komarudin menjelaskan, pekan lalu pasokan oksigen menipis. “Beberapa waktu lalu kita ketar-ketir dengan pasokan oksigen, bahkan Sabtu, Minggu sampai Senin kemarin (pekan lalu), pasokan hanya ada dalam hitungan jam,” ujar Komarudin.

Karena persediaan yang mengkhawatirkan, manajemen rumah sakit kemudian mencari oksigen ke sejumlah tempat lain, bahkan hingga ke Denpasar, Bali. “Kita ngangsu (ngangkut), ke mana pun yang penting dapat. Kami mendatangkan ada suplier baru, tidak hanya PT Samator. PT Samator terbatas harus berbagi dengan berbagai rumah sakit,” ujarnya. “Kita datangkan dari Surabaya bahkan Denpasar. Satu truk dari Denpasar 202 tabung dan konsentrat dari Surabaya. Ini untuk membackup,” kata dia.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut B. Pandjaitan, telah menjamin ketersediaan oksigen dengan meminta pengalihan 90 persen produksi oksigen untuk kebutuhan medis. “Terkait ketersediaan oksigen, kami sudah meminta kepada Menteri Perindustrian, agar memerintahkan para produsen oksigen mengalokasikan 90 persen produksinya untuk kebutuhan medis,” kata Luhut dalam keterangan pers terkait pelaksanaan PPKM Darurat secara virtual, Kamis (1/7/2021).

Oleh karena itu, ia meminta masing-masing provinsi membentuk satgas, yang akan memastikan ketersediaan oksigen, alkes, dan farmasi, yang berkoordinasi langsung dengan Menkes jika terjadi kesulitan pasokan. (Ant)

 

Lihat juga...