Pecak Ikan Tembang Garang, Kudapan Favorit Betawi Tempo Dulu

Editor: Maha Deva

Pecak Ikan Tembang, makanan pavorit Betawi Bekasi Tempo dulu, Sabtu (17/6/2021 - foto M Amin

BEKASI – Pecak Tembang Garang, dulu merupakan kudapan favorit bagi orang Betawi yang tinggal di perkampungan di wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat. Tembang Garang, adalah sejenis ikan asin yang dibakar lalu dicelupkan ke dalam sambal atau pecak.

“Dulu Pecak Tembang Garang, adalah kudapan pavorit di kampung-kampung sebagai penambah nafsu makan. Ikan Tembang ini, dulu cukup mudah di dapat dengan harga relatif murah, jadi saat bulan apit, atau bulan susah untuk beli lauk, banyak beli tembang garang lalu di bakar dan direndam dalam pecak,”ujar Bang Ilok, Budayawan Bekasi, kepada Cendana News, Sabtu (17/7/2021).

Dahulu, ikan Tembang yang sudah dibeli di pasar, dibakar dengan menggunakan genteng atap dari tanah liat. Jika warnanya sudah menghitam dan sisik ikan tembang mulai ngelupas, maka akan langsung diangkat dan dicelupkan langsung ke dalam pecak, yang dibuat dalam batu tempat sambal.

Pecak yang disiapkan, memiliki bahan baku seperti cabai rawit, bawang merah, jahe dan diberi perasan jeruk limo, lalu diberi air secukupnya, setelah diulek di dalam satu tempat ulekan batu. Setelah semua selesai, ikan tembang yang telah dipanggang dengan genteng langsung dicelupkan ke dalam sambal. “Ikan tembang akan ngambang, ke kuah pecakan hingga rasa dan wanginya terasa banget. Bagi generasi kekinian mungkin dianggap jadul, tapi mungkin setelah merasakan keringat bercucuran saat makan, maka pasti akan ketagihan, setelah merasakan kenikmatan makanan sederhana tempo dulu ini,”papar Bang Ilok.
Diakuinya, berbeda orang zaman dahulu dengan generasi kekinian. Dulu apa saja bisa dibuat dan dijadikan lauk makan yang nikmat, dengan menggunakan khas daerah. Zaman sekarang, banyak makanan yang dikreasikan dengan berbagai campuran, yang tidak jelas bahan bakunya. “Menikmati pecak Ikan Tembang, saat hari hujan akan menambah selera makan, itu keringet ampe ngucur, saking sumbrah-nya ampe berasa ke otak, saking sedapnya,” ujar Bang Ilok.
Pecak Tembang Garang, biasa dinikmati dengan nasi hangat. Ikan Tega (Tembang Garang)  akan lebih nikmat, ketika di makannya dengan sayur asem, sambel terasi dan lalap petai  atau jengkol muda. “Bagen dah kaga dibagi ikan ayam ge kita mah kaga marah pisan, udah kadung suka ama nyeng begituan kon jadi kalo disuruh makan ama menu nyeng aneh, kita rada ogah,” tukasnya.
Diceritakan bahwa dulu Pecak Tembang Garang  kerap dijadikan menu orang hajatan mau kawinan. Ikan Tembang dibakar menggunakan genteng dengan kayu bakar untuk buat dodol. Tembang garang jadi hidangan bersamaan dengan sayur asam. Sehingga akan lebih menggugah selera makan hingga berkeringat saking nikmatnya. “Bocah karang mah mana mao ama nyeng namanya Tembang garang, buseh bisa di kata masakan dari planet laen kali ya, Tapi dia belon aja ngerasain ama nyeng namanya pecak Tembang garang. Kalo ngerasain entuh nyeng namanya Kentuky fried Chiken mah pada lewat dah,”pungkas Bang Ilok.
Mpo Mudah, warga Pondok Melati  menambahkan, Pecak Tembang Garang, dulu biasa jadi menu saat masa sulit. Ikan Tembang harganya murah, tetapi saat di bakar hingga garing, lalu dicelupkan kedalam Pecak maka akan terasa nikmat. “Ini, kudapan Betawi Tempo Dulu di kampung-kampung. Sekarang sudah jarang, ada pun bakarnya sudah menggunakan pemanggang lalu di bakar di kompor gas. Rasa berbeda dibanding di bakar di atas genteng, menggunakan kayu bakar,” papar Mpo Ida.
Lihat juga...