Pelni Hentikan Layanan Tujuh Kapal Perintis di Maluku karena PPKM

AMBON – PT Pelni (Persero) untuk sementara menghentikan pelayanan tujuh kapal perintis di Provinsi Maluku, hingga berakhirnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

“Seluruh kapal Perintis belum bisa beroperasi sejak diberlakukannya PPKM, terhitung tahap pertama sejak tanggal 8-21 Juli 2021, kemudian diperpanjang lagi hingga tanggal 26 Juli, dan sekarang tahap ke dua sampai tanggal 8 Agustus 2021,” kata Manajer Operasi PT Pelni Cabang Ambon, Muhamad Assagaff, di Ambon, Rabu (28/7/2021).

Ia menjelaskan, penghentian sementara pelayaran kapal perintis adalah keputusan manajemen Pelni di kantor pusat, sedangkan Pelni Ambon hanya pelaksana atau operator. Assagaff mengatakan, penyebab utama penghentian tersebut karena terbentur aturan PPKM.

Sebabnya, pada beberapa pelabuhan di daerah yang disinggahi kapal perintis untuk mengangkut dan menurunkan penumpang belum dilengkapi beberapa prasarana pendukung terkait persyaratan pemberlakukan PPKM.

Syarat tersebut di antaranya setiap calon penumpang yang akan naik ke kapal harus menunjukan surat vaksin minimal satu kali, kemudian surat antigen negatif Covid-19.

“Jadi, misalnya kapal satu perintis menyinggahi Pelabuhan Moa atau Leti di Kabupaten Maluku Barat Daya, atau daerah terpencil lainnya di Maluku, sudah pasti masyarakat banyak yang belum memiliki surat vaksin atau antigen, karena memang belum terjangkau di daerah itu,” katanya.

Ia mengatakan, calon penumpang di daerah-daerah rute kapal perintis yang mau berangkat sulit untuk dilayani untuk pembelian tiket, sebab mereka hanya memiliki surat keterangan dari perangkat desa setempat, sehingga sudah pasti tidak diterima, sebab tidak sesuai dengan syarat berpergian selama pemberlakuan PPKM.

Ia mengakui, memang banyak calon penumpang yang datang menanyakan jadwal pelayaran kapal perintis, terutama untuk jalur Maluku Tenggara sampai Maluku Barat Daya.

“Karena itu, untuk tidak menjadi masalah atau keributan antara petugas PT Pelni atau kru kapal dengan calon penumpang terkait pemberkakukan PPKM, maka kita tunggu saja hingga selesai pemberlakuan PPKM, baru kapal perintis beroperasi lagi, itupun tergantung pusat,” ujarnya.

Muhamad Assagaff menambahkan, hingga kini semua kapal perintis masih bersandar di Pelabuhan Ambon ada lima kapal, yakni KM. Sabuk Nusantara (Sanus) 103, KM.Sanus 106, KM.Sanus 107, KM Sanus 87, dan KM. Sanus 71.

Kemudian ada satu kapal bersandar di Ternate (Maluku Utara), yakni KM Sanus 105 , dan satu lainnya di Pelabuhan Saumlaki Kabupaten Kepulauan Tanimbar yakni KM Sanus 72. (Ant)

Lihat juga...