Pemerintahan Biden Mendorong Kompromi Dalam Pembicaraan OPEC+

Logo Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) di luar kantor pusatnya, menjelang pertemuan OPEC dan NON-OPEC, Austria 6 Desember 2019 - Foto Dok Ant
WASHINGTON – Juru bicara Gedung Putih, Senin (5/7/2021), menyebut, pemerintahan Presiden Joe Biden, mendorong solusi kompromi, dalam pembicaraan produksi minyak OPEC+ yang terhenti. Para menteri OPEC+, membatalkan pembicaraan yang dilakukan pada Senin (5/7/2021), setelah Uni Emirat Arab menolak perpanjangan delapan bulan yang diusulkan untuk membatasi produksi.
Empat sumber OPEC+ mengatakan, belum ada kemajuan menuju kesepakatan. “Amerika Serikat memantau dengan cermat negosiasi OPEC+ dan dampaknya terhadap pemulihan ekonomi global dari pandemi COVID-19,” kata juru bicara Gedung Putih dalam sebuah pernyataan, Senin (5/7/2021).

“Kami bukan pihak dalam pembicaraan ini, tetapi beberapa pejabat Pemerintah telah terlibat dengan pokok-pokok yang relevan, untuk mendesak solusi kompromi yang akan memungkinkan peningkatan produksi yang diusulkan untuk bergerak maju,”

Kenaikan harga minyak, yang berada di level tertinggi sejak 2018, telah membantu memicu kekhawatiran inflasi. Presiden AS Joe Biden, telah menjadikan pemulihan ekonomi dari resesi yang dipicu oleh pandemi virus corona sebagai prioritas utama bagi pemerintahannya. “Kondisi pasar minyak yang stabil diperlukan untuk mendukung pemulihan dan memenuhi tujuan pemerintah untuk energi yang terjangkau dan andal,,” kata pembantu Biden dengan syarat anonim.

Patokan internasional minyak mentah Brent, diperdagangkan di atas 77 dolar AS per barel pada Senin (5/7/2021), atau 1,2 persen lebih tinggi di sesi tersebut. OPEC+, yang mengelompokkan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dengan Rusia dan produsen besar lainnya, sepakat untuk rekor pengurangan produksi hampir 10 juta barel per hari (bph) di tahun lalu. Jumlah yang setara dengan sekira 10 persen dari produksi dunia, saat pandemi melanda. Pembatasan secara bertahap dilonggarkan dan saat ini mencapai sekitar 5,8 juta barel per hari.

UEA, pada Jumat (2/7/2021) disebut-sebut, menerima proposal dari Arab Saudi dan anggota OPEC+ lainnya, untuk meningkatkan produksi secara bertahap sekitar 2 juta barel per hari dari Agustus hingga Desember. Tetapi menolak perpanjangan pemotongan yang tersisa hingga akhir 2022, dari tanggal akhir April tanpa menyesuaikan produksi dasar saat ini. (Ant)

Lihat juga...