Permintaan Kalbar Dapatkan Pasokan Oksigen dari Sarawak di Respon Positif

Dua pekerja memeriksa tabung oksigen medis di tempat pengisian isi ulang di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (22/7/2021) - Foto Ant

PONTIANAK – Sejumlah perusahaan pemasok oksigen asal Malaysia, yang berada di bawah naungan Dewan Perniagaan dan Perindustrian Sarawak (ACCCIS), mempersiapkan pengiriman oksigen ke Kalimantan Barat (Kalbar).

Hal tersebut sesuai pesanan Pemprov Kalbar, yang diakomodir oleh Kamar Dagang Indonesia (Kadin) setempat. Saat ini, Kerajaan Sarawak sedang mengurus pengiriman bantuan tabung oksigen ke Kalimantan Barat.

Ketua Menteri Sarawak, Datuk Patinggi Abang Johari Tun Openg menjelaskan, Pejabat Ketua Menteri telah menerima surat permohonan bantuan logistik dari Gubernur Kalbar, Sutarmidji, pada Rabu (21/7/2021). “Saya baru menerima surat tersebut semalam (Rabu, 21/7/2021)) dan melaluinya Kalimantan Barat meminta tolong daripada kerajaan negeri untuk membantu dari segi penghantaran bekalan oksigen ini ke wilayah itu,” kata Abang Johari, Kamis (22/7/2021).

Menurutnya, apa yang dilakukan Kerajaan Sarawak merupakan bentuk kepedulian terhadap pemerintah Kalimantan Barat, yang memerlukan bantuan gas elpigi beberapa waktu lalu. “Maka kita akan menghantarkan pasukan keselamatan Sempadan kita, untuk menguruskan penghantaran ini, dan proses ini sedang kita laksanakan,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji, memastikan ketersediaan stok oksigen di provinsi itu akan terpenuhi, setelah pihaknya memesan oksigen dari beberapa perusahaan yang di datangkan baik dari Jakarta, Batam maupun Malaysia. “Kemarin kita sudah mengupayakan untuk memesan oksigen dari beberapa perusahaan baik dalam dan luar negeri. Hari ini stok oksigen tersebut mulai berdatangan dan dipastikan Kalbar tidak akan ada kendala lagi untuk ketersediaan oksigen,” kata Sutarmidji.

Kalbar mendapatkan stok oksigen dari Jakarta, dan akan datang di Pelabuhan Pontianak pada Kamis (22/7/2021) dengan jumlah dua isotank untuk 4 ribu tabung. “Hari ini jam 2 siang datang dari Jakarta sekitar dua isotank sekitar 4 ribu tabung. Besok dari Batam 800 tabung dengan dua isotank sekitar seribu tabung dari Kucing juga dalam proses dan semoga tidak ada halangan bisa segera sampai ke sini,” tuturnya.

Sutarmidji menjelaskan, dalam satu hari, seluruh rumah sakit yang ada di Kalbar memerlukan 3 ribu tabung oksigen. Sehingga dengan adanya kerjasama dari beberapa perusahaan, diharapkan kebutuhan oksigen bagi rumah sakit dan masyarakat di Kalbar tidak lagi mengalami masalah. (Ant)

 

Lihat juga...