Capaian Vaksinasi COVID-19 untuk Pelajar di Cianjur Baru Dua Persen

Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal - foto Ant

CIANJUR – Dinas Kesehatan Cianjur, Jawa Barat (Jabar) mencatat, capaian vaksinasi untuk anak usia sekolah di wilayah tersebut baru 2 persen. Dari target 200 ribu siswa SMP dan SMA sederajat, saat yang sudah tervaksin baru 4.000 orang.

Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Cianjur, dr Yusman Faisal mengatakan, capaian vaksinasi untuk anak usia sekolah hingga saat ini masih rendah. Masih perlu dikoordinasikan antar dinas, untuk mengejar target menjelang penerapan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). “Kami juga melibatkan, dinas pendidikan hingga kordinator dinas di masing-masing kecamatan, agar target 200 ribu siswa di Cianjur, sudah mendapatkan vaksinasi, sehingga PTM dapat digelar dengan aman dan nyaman tanpa ragu terjadinya klaster sekolah,” katanya, Minggu (22/8/2021).

Tidak hanya lintas dinas, Yusman menyebut, pemerintah daerah juga melibatkan gugus tugas desa hingga RT, untuk melakukan sosialisasi dan menggelar vaksinasi masal. Khususnya untuk anak usia sekolah di balai desa dan Puskesmas yang ada, sebagai upaya mendekatkan jarak tempat vaksinasi.

Termasuk, melibatkan jajaran kepolisian dan Koramil, dalam meningkatkan minat siswa untuk mendapatkan vaksinasi. Sehingga berbagai persyaratan sebelum PTM digelar, dapat terpenuhi. “Termasuk mengajukan izin yang disertai rekomendasi dari gugus tugas setempat, baru sekolah yang memenuhi syarat dapat menggelar PTM. Namun nantinya akan dilakukan evaluasi, jika terjadi kasus, PTM di sekolah akan dihentikan kembali,” kata Yusman.

Bupati Cianjur, Herman Suherman mengatakan, PTM di Cianjur, akan digelar setelah gugus tugas di masing-masing wilayah melakukan penilaian kelayakan, seperti ruangan isolasi sementara, tempat mencuci tangan, berada di zona kuning dan hijau, serta seluruh guru sudah mendapatkan vaksinasi.

“Terkait masih banyak siswa yang belum mendapatkan vaksinasi, kita upaya cepat dengan melibatkan berbagai kalangan termasuk kecamatan dan desa. Sehingga saat PTM digelar tidak menimbulkan peningkatan kasus, kami berharap rencana PTM dapat berjalan lancar karena kasihan anak didik,” katanya. (Ant)

Lihat juga...