Pecak Jengkol Betawi Pedasnya Bikin Nampol

Editor: Makmun Hidayat

BEKASI —Jengkol bagi orang Betawi menjadi salah satu kudapan khas warisan leluhur. Tidak membosankan, jengkol tak hanya di semur tapi ada dipecak menggunakan bahan baku, cabai kencur, bawang merah dan jahe.

“Kata orang Betawi entuh jengkol masakan khas leluhurnya. Istilah kata, kalau riyaan atau hari besar tertentu jengkol jadi hidangan istimewa. Bahkan sehari, dulu bisa lima kali makan jengkol,” kata Bang Ilok Seniman juga Ketua Yayasan Kebudayaan Orang Bekasi ( KOASI) kepada Cendana News, Sabtu (28/8/2021).

Jengkol tak hanya disemur, tapi bisa dibuat pecak bahkan dilalap begitu saja dengan sambal. Bagi orang Betawi jengkol bisa menambah selera makan, dulu pohon jengkol di Bekasi mudah ditemui di belakang rumah, tak pelu beli seperti sekarang jengkol hanya bisa didapatkan di pasar tradisional dan harganya lumayan tinggi.

Bang Ilok, seniman, Ketua KOASI Kota Bekasi, membahas soal semur, pecak jengkol saat ditemui Cendana News, Sabtu (28/8/2021). -Foto M. Amin

Menurutnya, selain jengkol bisa diolah jadi berbagai makanan, seperti dibakar, untuk pecak, kulit jengkol bagi orang Betawi zaman dulu juga digunakan untuk auran di pohon padi agar gemuk. Selain itu dibuat mainan semacam capitan.

“Ada istilah di Betawi itu kejengkolan jika terlalu banyak, memakan jengkol. Kencing rada susah ama pinggang pada panas, nungging, duduk  ama diri salah kaga enak pisan dah, kalau udah kena ama nyeng namanya  kejengkolan,” papar Bang Ilok.

Kejengkolan bisa terjadi karena kalap, biasanya orang Betawi, jengkol dibuat aneka macam tidak hanya disemur, pecak. Tapi juga  ada yang digoreng, dibakar dan lainnya seperti lalap. Hal itu kemungkinan membuat kejengkolan, karena lima kali makan dalam lauknya jengkol saja.

Tapi, jelas bagi orang Betawi, obat kejengkolan hanya dengan minum air kelapa, maka akan kembali pulih. Ia menyarankan tidak terlalu banyak memakan jengkol seperti atau pecak, biasanya penggemar jengkol akan lupa diri saat makan.

“Makan jengkol memang nampol, makan ama pecak jengkol disaat ujan gerimis makannya ngumpul di bale, sedep. Bener dah cuman makan modelnya begitu aja,” ujarnya mengenang masa lampau saat Babanya metik jengkol,  mereka yang ngupasin kulit jengkol.

Masa lampau telah berganti, untuk mendapatkan jengkol harus beli di pasar tradisional. Harganya pun melambung, dengan beragam pilihan. Tapi harganya sekarang bisa mencapai Rp60 ribu di pasar tradisional.

“Jengkol di pasar beli seperempat saja, bisa Rp15 ribu. Sekilo harganya Rp60 ribu di pasar tradisional. Harganya terus bertahan jarang turun,” jelas Ibu Diana.

Lihat juga...