Pendapatan Pajak Bengkulu Baru Mencapai 42 Persen

BENGKULU- Realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Provinsi Bengkulu, dari sektor pajak daerah, hingga pertengahan Agustus 2021 baru mencapai 42,8 persen. Nilainya mencapai Rp330,7 miliar, dari target yang ditetapkan yakni sebesar Rp772,7 miliar.

Asisten III Bidang Administrasi Umum Setda Provinsi Bengkulu, Gotri Suyanto mengatakan, pemerintah daerah berupaya mengoptimalkan PAD dari sektor pajak, meskipun saat ini masih dalam situasi pandemi COVID-19.

“Hampir dua tahun pandemi COVID-19, transfer dari pusat ke kas Pemprov Bengkulu mengalami penurunan hingga lebih dari 50 persen, seperti dari DAK dan DAU, maka kami akan genjot PAD dari sektor pajak daerah ini,” kata Gotri, Rabu (25/8/2021).

Salah satu cara mengoptimalkan pendapatan pajak daerah adalah dengan meningkatkan kolaborasi, antara Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD) bersama organisasi perangkat daerah (OPD) lainnya. Dinas-dinas teknis tersebut diminta terus menggali potensi-potensi pajak daerah yang ada, sesuai dengan bidang kerja masing-masing. Sehingga diharapkan dapat meningkatkan pendapatan asli daerah, dan menguatkan postur anggaran tahun depan.

“Kolaborasi OPD teknis dan BPKD harus ditingkatkan. Ini mengingat, potensi pajak daerah secara detil data-datanya ada di masing-masing OPD. Sehingga potensi yang ada itu bisa betul-betul dioptimalkan menjadi pemasukan pajak,” jelasnya.

Misalnya, Dinas Pertambangan harus menggali potensi pajak daerah dari sektor penggunaan BBM non subsidi dan penggunaan air permukaan. Data potensi-potensi itu kemudian dilaporkan ke BPKD, untuk kemudian ditentukan sektor mana saja yang bisa ditarik untuk pajak daerah. “Jadi nanti data-data dari OPD terkait ini kita himpun, kita pilah dan kemudian ditentukan mana yang berpotensi dikenakan pajak daerah,” pungkasnya. (Ant)

Lihat juga...