PM Inggris Bela Evakuasi Udara Keluar Kabul

LONDON – Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, membela pengangkutan atau evakuasi udara Inggris keluar dari Kabul pada Minggu dan memuji pasukan atas misi mereka setelah muncul kritik bahwa pemerintah telah “tertidur saat bertugas” di Afghanistan.

Penerbangan militer terakhir Inggris meninggalkan Kabul Sabtu (28/8) malam, mengakhiri kekacauan dua minggu di mana tentara membantu mengevakuasi lebih dari 15.000 orang dari kerumunan yang turun di bandara ibu kota, putus asa untuk melarikan diri dari Taliban.

Johnson mengatakan Inggris tidak ingin meninggalkan Afghanistan dengan cara ini setelah hampir 20 tahun kehadirannya di sana, tetapi dia mengatakan angkatan bersenjata harus bangga dengan pencapaian mereka.

“Saya berterima kasih kepada semua orang yang terlibat, dan saya yakin mereka bisa sangat bangga dengan apa yang telah mereka lakukan,” katanya dalam video daring.

Richard Dannatt, mantan kepala staf tentara Inggris, mengatakan pemerintah sekarang membutuhkan penyelidikan untuk menetapkan mengapa Inggris begitu kurang siap dengan kejatuhan cepat Afghanistan ke Taliban.

“Tidak dapat diduga mengapa tampaknya pemerintah tertidur saat bertugas,” katanya kepada Times Radio. “Kami telah mengalami ekstraksi yang kacau ini, kami seharusnya melakukan lebih baik, kami bisa melakukan lebih baik.”

Menteri pertahanan Inggris, Ben Wallace, mengatakan sekitar 1.000 orang yang memenuhi syarat untuk datang ke Inggris, termasuk mantan staf Inggris, tidak mungkin keluar.

Lisa Nandy, juru bicara oposisi Partai Buruh untuk kantor luar negeri, mengatakan para menteri tampaknya sama sekali tidak siap dengan kecepatan kejadian dan tidak jelas bagaimana warga Afghanistan sekarang bisa sampai ke Inggris setelah pengangkutan udara berakhir.

“Ini benar-benar momen memalukan yang tak tertandingi bagi pemerintah ini, bahwa kami membiarkannya sampai seperti ini,” katanya.

Johnson mengatakan pasukan dan pejabat Inggris telah bekerja sepanjang waktu dan dalam kondisi yang mengerikan untuk menyelesaikan misi “tidak seperti apa pun yang telah kita lihat dalam hidup kita”.

Berbicara kepada 150.000 pria dan wanita yang menyelesaikan dinas di Afghanistan, dan keluarga dari 457 orang yang meninggal di sana, Johnson mengatakan bahwa mereka telah berhasil menjaga keamanan Inggris dan meningkatkan mata pencaharian penduduk setempat di sana.

“Pada saat-saat tergelap dan tersulit, Angkatan Bersenjata negara ini selalu menampilkan prestasi mereka yang terbesar dan paling menakjubkan,” katanya tentang keberangkatan terakhir.

Satu penerbangan yang membawa pasukan dan duta besar Inggris untuk Afghanistan, Laurie Bristow, mendarat kembali di Inggris pada Minggu pagi dan penerbangan lebih lanjut diharapkan di kemudian hari. (Ant)

Lihat juga...