Suku-suku di Amazon Serukan Perlindungan Hutan

BOGOTA — Suku-suku dari Amazon telah menyerukan tindakan segera untuk melindungi hutan hujan terbesar di dunia itu dalam gerakan resmi ke Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), untuk dipertimbangkan pada kongres global perserikatan tersebut di Prancis pada September.

Badan Koordinasi untuk Organisasi Adat Amazon Basin (COICA), anggota IUCN, ingin forum tersebut memilih untuk mendukung perlindungan 80 persen Amazon pada 2025, untuk membendung meningkatnya deforestasi dan membantu menjaga tanah dan komunitas mereka tetap aman.

Koordinator Umum COICA Jose Gregorio Diaz Mirabal, yang mengajukan mosi darurat ke IUCN pada Jumat, mengatakan kemampuan untuk berpartisipasi “mewakili ruang penting bagi kami”.

“Kita perlu berada di tempat di mana solusi yang seharusnya dibahas untuk krisis planet ini,” kata Diaz, yang akan menghadiri kongres 3-11 September di Marseille.

Victoria Tauli-Corpuz, mantan Pelapor Khusus PBB untuk Hak Masyarakat Adat, mendesak anggota IUCN untuk meloloskan mosi COICA “karena krisis lingkungan yang parah di planet ini” dan untuk membahas rencana konkret untuk mengimplementasikan rekomendasinya.

Kongres IUCN, yang akan diadakan secara langsung dan virtual, disebut-sebut sebagai acara konservasi terbesar di dunia yang diadakan setiap empat tahun.

Kongres tersebut mengumpulkan sekitar 10.000 peserta, termasuk masyarakat adat, pejabat pemerintah, dan pemimpin bisnis.

Pada pertemuan tersebut, lebih dari 1.300 kelompok anggota IUCN dari pemerintah, masyarakat sipil, dan masyarakat adat akan memberikan suara pada berbagai masalah, termasuk bagaimana mengatasi perubahan iklim, meningkatkan perlindungan alam, dan mempromosikan pemulihan COVID-19 yang ramah lingkungan.

Tujuannya adalah untuk menginformasikan pembuat kebijakan dan negosiator menjelang KTT Iklim PBB COP pada 26 November di Skotlandia.

Dengan pengaruh politik dan ekonomi yang rendah, masyarakat adat dari sembilan negara di Lembah Amazon sering harus berjuang keras untuk dapat didengar di panggung global, tingkat tempat keputusan diambil yang memengaruhi tanah mereka dan mendapatkan sedikit dana internasional, kata Diaz.

“Seruan yang akan kami buat adalah bahwa keuangan harus diberikan kepada masyarakat adat yang melestarikan dan melindungi wilayah itu,” katanya.

Para pemimpin adat telah meminta pertemuan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron selama KTT IUCN, serta dengan pejabat iklim Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Amazon memainkan peran penting dalam mengatur iklim bumi dengan menyerap dan menyimpan karbon dioksida yang memanaskan planet.

Deforestasi di sana sebagian besar dipicu oleh pembalakan liar dan penambangan emas, serta pertanian kedelai dan daging sapi di Brazil, juga pembukaan hutan untuk menanam tanaman koka di Kolombia dan Peru.

Mosi COICA juga menyerukan kepada pemerintah negara-negara Amazon untuk melarang kegiatan industri -seperti pertambangan dan ekstraksi minyak– di hutan primer sampai inisiatif konservasi dan kesepakatan baru diberlakukan dengan masyarakat adat.

“Masih ada waktu untuk mengubah model pembangunan dan konsumsi yang menghancurkan Amazon. Saatnya memulai transisi,” kata Diaz. [Ant]

Lihat juga...