Banjir Sebabkan 17 Orang di Rumah Sakit Meksiko Tewas

MEXICO CITY — Banjir parah menyebabkan kematian 17 orang, yang sebagian besar menderita COVID-19, di sebuah rumah sakit di negara bagian Hidalgo, Meksiko tengah.

Banjir di rumah sakit di Hidalgo itu terjadi setelah hujan lebat menyebabkan Sungai Tula meluap, kata pihak berwenang, Selasa (7/9).

Lebih dari 40 pasien lain di rumah sakit umum di kota Tula dievakuasi oleh petugas layanan darurat, dan penilaian awal menunjukkan sekitar 2.000 rumah mengalami kerusakan akibat banjir, kata pemerintah Meksiko dalam sebuah pernyataan.

Gubernur Hidalgo Omar Fayad mengatakan kepada media lokal bahwa 15 atau 16 dari 17 orang yang tewas akibat bajir di rumah sakit itu adalah pasien COVID-19.

Media lokal mengabarkan bahwa kematian pasien di rumah sakit itu terjadi ketika banjir yang disebabkan oleh hujan berhari-hari memadamkan listrik di rumah sakit.

Dalam gambar yang dibagikan oleh Fayad di media sosial, terlihat perawat yang putus asa sedang mendorong tempat tidur keluar dari rumah sakit untuk mencoba membawa pasien ke tempat yang aman. Beberapa perawat tampak kakinya terendam di air hingga ke lutut.

Rekaman video juga menunjukkan kondisi pasien, yang beberapa di antaranya diintubasi, saat dipindahkan ke perahu-perahu motor cepat (speedboat).

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador melalui cuitan di Twitter mendesak warga yang berisiko untuk mencari tempat berlindung, ke daerah yang lebih tinggi atau pergi ke rumah teman atau kerabat mereka.

“Hujan turun deras di Lembah Meksiko dan hujan ini masih akan terus berlangsung,” katanya. [Ant]

Lihat juga...