FIFA Selidiki Penghentian Laga Brazil Versus Argentina

Ilustrasi. FIFA akan selidiki penghentian laga kualifikasi Piala Dunia antara Brazil dengan Argentina - foto Ant
JAKARTA – FIFA, menyelidiki penundaan laga kualifikasi Piala Dunia antara Argentina dan Brazil, di mana Presiden FIFA, Gianni Infantino menyebut, peristiwa itu gila. Sementara Tottenham Hotspur, akan mengambil tindakan disipliner terhadap para pemain asal Argentina mereka.

Otoritas kesehatan Brazil, masuk lapangan pada Minggu (5/9/2021), setelah menuduh empat pemain Liga Premier asal Argentina, melanggar aturan karantina COVID-19 di negara itu. Penjaga gawang Aston Villa Emiliano Martinez dan duo Tottenham Cristian Romero serta Giovani Lo Celso, sedang berada di lapangan Neo Quimica Arena, sebagai bagian dari susunan pemain Argentina, ketika pada petugas dinas kesehatan Anvisa di Brazil masuk lapangan untuk menghentikan pertandingan itu sekitar lima menit setelah kickoff.

Gelandang Aston Villa, Emiliano Buendia, juga baru datang dari Inggris namun berada di tribun penonton. Anvisa menyatakan, aturan Brazil menjelaskan bahwa pendatang asal Inggris, Afrika Selatan atau India, dilarang masuk Brazil selama 14 hari kecuali merekawarga negara Brazil atau bertempat tinggal permanen di Brazil.

FIFA mengaku sudah mendapatkan laporan dari ofisial pertandingan dan sedang mengumpulkan informasi lebih jauh lagi. “Informasi itu akan dianalisis oleh badan disiplin yang kompeten dan keputusan akan diambil pada waktunya nanti,” kata FIFA, Selasa (7/9/2021) dinihari WIB.

Dalam pidato video kepada majelis umum Asosiasi Klub Eropa, Infantino menyebut, situasi itu sebagai pengingat untuk kesulitan yang dihadapi organisasi ini selama pandemi. “Kami sudah melihat apa yang terjadi pada pertandingan antara Brazil dan Argentina, dua tim terhebat di Amerika Selatan. Ofisial, polisi, petugas keamanan memasuki lapangan, setelah beberapa menit pertandingan baru saja mulai, untuk menyingkirkan sejumlah pemain, ini gila tapi kami mesti menghadapi tantangan-tantangan ini, masalah-masalah yang muncul selama krisis COVID,” kata Infantino.

Alejandro Martinez, saudara laki-laki Emiliano mengatakan, para pemain akan terbang dari Argentina ke Kroasia Senin (6/9/2021) malam waktu setempat, untuk menghindari wajib karantina hotel selama sepuluh hari, saat kembali ke Inggris yang masuk daftar merah. “Mereka akan pergi ke Kroasia untuk menjalani karantina di sana, dan kemudian menuju Inggris. Itu kondisi yang sudah dirancang Aston Villa,” kata Alejandro.

Para pemain Tottenham, melakukan perjalanan demi pertandingan itu tanpa seizin klub mereka. Dan situs web football.london menyebut, kedua pemain diperkirakan bakal didenda begitu kembali ke Inggris. (Ant)

Lihat juga...