Nakes dan Pendidik di Distrik Kiwirok Diharapkan Segera Mengungsi

JAYAPURA  – Asosiasi Bupati Pegunungan Tengah Papua mengharapkan para tenaga medis (nakes) dan pendidik di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, segera diungsikan ke tempat yang lebih aman.

Ketua Asosiasi Bupati Pegunungan Tengah Papua, Befa Yigibalom dalam siaran pers di Jayapura, Sabtu, mengatakan tidak ada pilihan lain Bupati Pegunungan Bintang diharapkan segera menarik tenaga medis, pendidik di wilayah sekitar kejadian ke ibu kota Kabupaten Pegunungan Bintang yakni Distrik Oksibil.

“Memang jalur darat dari Distrik Kiwirok belum terhubung ke daerah sekitarnya sehingga daerah seperti ini harus diperhatikan dengan serius,” ujarnya.

Menurut Befa, pihaknya juga menyampaikan turut berduka cita dan memberikan penghormatan yang tinggi kepada tenaga medis, terutama korban yang sampai kehilangan nyawanya dan berharap keluarga diberikan kekuatan.

“Asosiasi Bupati Pegunungan Tengah Papua mengutuk keras tindakan tersebut,” ujarnya yang juga merupakan Bupati Lanny Jaya.

Dia menjelaskan kejadian tak terduga yang ada di tempat itu merupakan tindakan orang yang tidak beriman sama sekali, dan pihaknya mengharapkan pihak keamanan turun tangan serta intervensi untuk menangkap pelaku, juga secepatnya menangkap dan mengadili sesuai dengan hukum yang berlaku.

“Eskalasi di Kabupaten Pegunungan Bintang ini perlu disikapi serius oleh berbagai pihak dan diambil tindakan tegas terukur sehingga tidak meninggalkan benih-benih kekerasan yang sama,” ucap dia.

Dia menambahkan, dirinya mengaku mengenal suku-suku di Pegunungan Bintang terutama suku Ngalum yang  memiliki nilai budaya luhur yang tinggi, memiliki moral dan nilai-nilai baik, mengasihi juga jauh dari tindakan kekerasan. (Ant)

Lihat juga...